Table of Content

Apa Penyebab dan Gejala ADHD?

Orang-orang dengan ADHD sering mengalami gangguan pemusatan perhatian, termasuk hiperaktif dan impulsif
adhd


Apa yang diketahui kebanyakan orang atau menurut mereka tentang gangguan attention deficit, atau ADD. Pendapat itu adalah digunakan untuk menggambarkan seseorang yang tidak bisa tetap fokus. Ketika mereka BENAR-BENAR tidak bisa fokus, mereka memiliki gangguan perhatian, hiperaktif, atau ADHD. Kontinum ini dari satu ke yang berikutnya tidak cukup cara kerjanya. ADD dan ADHD sebenarnya identik, mereka seperti sama. ADD adalah istilah yang lama digunakan sebelum 1987, setelah itu berevolusi menjadi ADHD untuk mencakup lebih banyak gejala bahwa orang-orang dengan ADHD sering mengalami gangguan pemusatan perhatian, termasuk hiperaktif dan impulsif. Jadi, seseorang mungkin didiagnosis dengan ADHD karena mereka memiliki gejala yang berkaitan dengan ketidakmampuan memperhatikan, tetapi mereka juga mungkin didiagnosis dengan ADHD jika mereka memiliki gejala yang berkaitan denganterlalu aktif dan impulsif.

3 (Tiga) Tipe ADHD Dan 9 (Sembilan) Poin Gejalanya

Mereka mungkin juga memiliki ADHD jika mereka memiliki gejala keduanya. Menurut diagnostik dan statistik manual untuk gangguan mental, edisi kelima, pembaruan terbaru pada 2013, ADHD dibagi menjadi tiga subtipe ini: kurangnya perhatian, hiperaktif-impulsif, atau keduanya. dan hiperaktif-impuls memiliki sembilan poin gejala. Misalnya, seseorang dengan tipe gangguan pemusatan perhatian mungkin membuat kesalahan yang ceroboh, atau tidak mendengarkan, atau mudah terganggu; dan seseorang dengan subtipe hiperaktif dan impulsif seperti tidak tenang, atau menggeliat, atau sering bangun dari tempat duduknya.

Faktor Lingkungan 

Sekarang, Anda mungkin berpikir bahwa semua orang tidak tenang, benar? Diagnosis diberikan ketika seseorang memiliki 6 dari 9 gejala untuk subtipe setidaknya selama 6 bulan. Paling sering, anak-anak memiliki gejala dari kedua subtipe danoleh karena itu muncul subtipe gabungan. Sejak ADHD dianggap sebagai gangguan perkembangan saraf,gejala juga sudah dapat dilihat sejak usia 6 dan 12, dan perilaku anak tidak sesuai dengan usia mereka Baiklah, tapi apa yang menyebabkan seseorang menjadi hiperaktif, impulsif, dan gangguan pemusatan perhatian ? Yah, seperti kamu mungkin menebak, itu cukup rumit ... dan kita tidak benar-benar tahu, mungkin banyak faktor yang berbeda, dan akhirnya mereka semua termasuk dalam beberapa kombinasi lingkungan dan faktor genetik. Satu petunjuk menarik mengenai komponen genetik ADHD, bisa dilihat di keluarga misalnya, anak dengan saudara yang telah didiagnosis dengan ADHD lebih mungkin mengembangkannya sendiri.

Faktor Genetik

Selanjutnya,jika saudara-saudara itu kembar identik, artinya mereka memiliki DNA yang sama, peluang mereka untuk mengalami ADHD jauh lebih tinggi. Memiliki identik DNA tidak berarti bahwa si kembar pastiakan mengalami ADHD, meskipun, menunjukkan bahwa baik faktor genetik maupun lingkungan, keduanya dapat memainkan peran. Seperti gen tertentu, itu mungkin bukan satu gen yang mengarah ke ADHD, tetapi banyak gen yang menentukan seberapa parah gejala mereka. Gen-gen ini kemungkinan mempengaruhi produksi atau peraturan dari neurotransmitter otak. Sinyal molekul di otak itu dilepaskan oleh satu neuron, dan diterima oleh reseptor neuron lain. Gerakan ini dari neurotransmitter yaitu dari neuron A ke neuron B pada dasarnya adalah sebuah pesan yang disampaikan atau dengan kata lain seperti neuron yang sedang berbicara. Dopamin-neurotransmitter spesifik yang dilepaskan ketika otak terlibat dengan perilaku seperti mendapatkan hadiah, mengambil risiko, dan menjadi impulsif.

Norepinefrin adalah hal lain neurotransmitter yang terlibat dalam perhatian dan gairah. Diperkirakan bahwa jumlah yang lebih rendah dari dua neurotransmiter ini beredar berkontribusi terhadap gejala ADHD. Alasannya mengapa neurotransmiter ini mungkin penyebab pertama masih belum dipahami dengan baik,dan penelitian tetap berlangsung. Perawatan untuk ADHD bisa jadi rumit, karena gejalanya dapat bervariasi dari pasien ke pasien, meskipun paling sering melibatkan psikoterapi perilaku, obat, atau keduanya.

Psikoterapi Perilaku

Psikoterapi perilaku sering ditargetkan pada anak-anak, dan berfokus tentang pengajaran manajemen waktu anak yang lebih baik dan keterampilan berorganisasi. Misalnya, memiliki rutinitas terstruktur yang dapat mereka ikuti dan kemudian memberi hadiah saat mereka mengikuti rutinitas. Juga, melibatkan kedua orang tua dan guru adalah penting, dan keduanya bersifat pelatihan perilaku orang tua dan manajemen kelas. Psikoterapi perilaku ini telah terbukti bermanfaat untuk anak-anak dengan ADHD. Untuk orang dewasa, psikoterapi perilaku mungkin fokus pada cara mengurangi gangguan dan juga meningkatkan keterampilan organisasi. Jika obat diresepkan, biasanya pilihan pertama adalah stimulan. Karena itu bebera alasan bahwa tingkat neurotransmitter yang rendah terlibat dalam ADHD, stimulan digunakan karena mereka cenderung meningkatkan jumlah neurotransmiter, seperti dopamine, antara neuron, sehingga mengurangi gejala. 

Obat ADHD Yang Biasa Digunakan Walaupun Terlarang

Secara umum obat ADHD yang terkenal adalah molekul yang secara kimia mirip dengan stimulan terlarang seperti metamfetamin, tetapi ada beberapa perbedaan yang perlu diingat di sini. Semua bahan kimia ini membantu meningkatkan pelepasan dopamin dari neuron A, tetapi obat ADHD biasanya menyebabkan pelepasan dopamin yang lambat, sedangkan stimulan terlarang seperti metamfetamin menyebabkan pelepasan dopamin yang sangat cepat.

Faktanya, ini adalah gelombang dopamin yang luar biasa yang mengganggu komunikasi normal antara neuron dan menghasilkan euforia, dan merupakan alasan bahwa zat terlarang seperti metamfetamin sangat adiktif. Sebaliknya, pelepasan yang lambat tapi terkontrol dari dopamin yang disebabkan oleh obat ADHD adalah hal yang harus diingat, dan banyak membantu pasien meningkatkan fokus dan perhatiannya..
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar