Table of Content

Tiga Teori Kepribadian Freud

Sekarang teori besar berikutnya dan teori besar terakhir yang dimiliki freud tentang kepribadian disebut " Model Struktural" dan inilah yang sangat fe
teori kepribadian
Fillamenta hari ini ingin memperkenalkan tiga teori Freud tentang kepribadian. Salah satu jenis penggantian atau integrasi satu sama lain dan fillamenta juga ingin menunjukkan kepada Anda mengapa teorinya tentang kepribadian sangat revolusioner, sangat baru, dan mengapa meskipun mungkin sudah berusia 100 tahun, Anda masih harus mengetahuinya. 

Sigmund Freud 

Pertama-tama: Mengapa Freud begitu revolusioner? Saat ini kebanyakan orang melihat ke belakang dan mereka hanya melihat hal-hal buruk yang dia lakukan. Maksud saya, dia punya beberapa teori yang sangat aneh tentang kecemburuan pada kelamin, tentang oedipus complex dan segalanya. Dan kebanyakan orang hanya menilai dia dengan teori-teori aneh ini, tetapi sangat sedikit orang yang benar-benar mampu mengakui semua hal baik yang dia berikan tidak hanya untuk psikoterapi tetapi juga untuk teori budaya, untuk sastra, untuk seni. Ada banyak bidang saat ini di mana teorinya benar-benar masuk dan membuatnya jauh lebih kaya. 

Freud Melihat Sifat Manusia

Freud benar-benar membedakan dirinya dari masyarakat lainnya atau dengan kata lain adalah bagaimana ia melihat sifat manusia. Meskipun pada saat itu agama kurang berperan penting, masih ada pandangan manusia yang menggambarkan mereka sebagai ciptaan Tuhan yang tertinggi. Tuhan menciptakan kita sebagai tandingannya dan Freud sangat menantangnya karena dalam teorinya dia melihat bagian dari kita sebagai manusia seperti binatang yang digerakkan oleh naluri. Di sisi lain ia juga menyerang pandangan lain yang dipopulerkan terutama oleh gerakan pencerahan bahwa manusia itu rasional.

"Kita Ini Tidak Rasional Sama Sekali"

Freud berkata, yah,kita sebenarnya tidak rasional sama sekali. Bagian dari kita sama sekali tidak rasional, mereka tidak menanggapi alasan dan hanya didorong oleh naluri. Bagian selanjutnya dari teorinya yang benar-benar membedakan Freud dari orang lain pada masanya adalah bahwa ia memasukkan alam bawah sadar. Sekarang beberapa orang mengatakan bahwa Freud menemukan alam bawah sadar tetapi itu sebenarnya tidak benar. Ada juga banyak orang lain yang mempermainkan gagasan bahwa ada hal lain daripada alasan yang mengendalikan kita, itu bukan hal baru. Apa yang baru tentang Freud adalah bahwa dia mengambil gagasan bahwa mungkin ada sesuatu yang lain yang mengendalikan kita dan dia mengembangkan teori yang sangat rumit disekitarnya. Dia benar-benar mencoba memetakan jiwa manusia. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, dia mempopulerkan gagasan bahwa ada naluri dalam diri kita seperti pada binatang dan ada juga diri yang beradab dan keduanya selalu berperang satu sama lain.

Self Defense Mechanisms

Dan karena bagian beradab dari diri kita berperang dengan naluri yang kita miliki, maka diri beradab mengembangkan mekanisme pertahanan (Defense Mechanisms)yang disebut Freud sebagai represi untuk mengendalikan kekuatan agresif dan seksual itu. Dan hanya karena diri kita yang beradab menekan naluri maka alam bawah sadar itu ada. Segala sesuatu yang ditekan oleh diri beradab ditekan ke alam bawah sadar dimana ia menetap.

Teori Kepribadian Freud Yang Revolusioner

Salah satu bagian selanjutnya di mana dia menjadi revolusioner yang akan kita bicarakan hari ini adalah teorinya tentang kepribadian, di mana jenis dari dua poin yang disebutkan sebelumnya juga disertakan. Freud khususnya, tetapi juga psikoanalis berikut adalah orang pertama yang benar-benar mengembangkan teori tentang berbagai jenis sub-kepribadian yang bekerja di dalam diri kita. Ini adalah hal yang sangat menghibur untuk bagaimana cara memikirkan tentang diri kita sebagai satu pribadi yang utuh dan setiap kali orang berkata kepada Anda "Ah jadilah diri sendiri" maksud saya itulah yang mereka maksudkan.

Freud sangat jeli serta teliti dan kemudian para pengikutnya benar-benar ingin berusaha  mengkonseptualisasikan gagasan ini bahwa ada banyak bagian dalam diri kita. Jadi, lain kali apabila ada seseorang memberitahu Anda untuk menjadi diri sendiri, tanyakan bagian mana yang sebenarnya mereka bicarakan. Sekarang Freud mengembangkan tiga teori dalam hidupnya tentang bagaimana tepatnya kepribadian muncul dan apa yang membentuk kepribadian.

Teori Yang Pertama

Ketiga teori tersebut seperti saling menggantikan atau terintegrasi satu sama lain. Model pertama yang dia buat adalah model pengaruh-trauma. Anehnya, ini adalah teori yang sangat menarik dan merupakan teori yang sayangnya ditinggalkan oleh Freud tetapi sangat populer saat ini. Sebenarnya, ketika Freud bekerja dengan pasien histeria. Histeria disini (aplikasi Freud) adalah diagnosis yang diberikan kepada wanita yang berlangsung cukup sering di masa lalu tetapi bukan bagian dari manual diagnostik lagi, tetapi ketika dia bekerja dengan wanita ini dia menemukan bahwa untuk beberapa alasan gejala yang mereka tunjukkan memiliki makna psikologis yang tersembunyi. Ia menemukan bahwa seringkali para wanita ini mengalami trauma berat dan gejala yang mereka ungkapkan agak terekspresikan karena trauma tidak dapat diungkapkan. Jadi seperti yang saya katakan, sayangnya Freud mengabaikan teori ini dan dia mengalihkan pandangannya dari trauma eksternal dan hal-hal eksternal yang salah ke konflik internal dan itu sangat disayangkan karena maksud saya hari ini tidak hanya dalam terapi psikodinamik tetapi juga secara umum dimana kita jauh lebih fokus tentang trauma dan terutama trauma yang terjadi pada awal hubungan antara anak dan pengasuh.Tapi ya, Freud melanjutkan untuk fokus pada konflik internal karena baginya apa yang terjadi secara eksternal tidak sepenting apa yang pasien lakukandengannya, bagaimana trauma ini diintegrasikan ke dalam jiwa dan konflik internal apa yang ditimbulkannya. 

Teori Yang Kedua

Sekarang teori berikutnya yang dikembangkan Freud disebut "Model Topografi" dan ini adalah sistem yang terdiri dari tiga bagian. Freud berpendapat bahwa jiwa manusia terdiri dari bagian sadar, bagian pra-sadar dan bagian bawah sadar. Dan kita akan melihat ketiga subdivisi tersebut secara mendetail. 

1. Bagian Sadar

Sekarang pertama-tama ada bagian sadar yang merupakan segala yang kita ketahui dan itu tercakup oleh prinsip realitas, yang berarti bahwa Anda benar-benar berinteraksi dengan realitas eksternal Anda. Bagian dari jiwa manusia ini merespons suatu alasan, ia merespons logika dalam beberapa teori lain seperti teori Jung, bagian sadar sesuai dengan ego. Pada dasarnya ego tidak sepenuhnya sadar tetapi misalnya kalau kita mekihat teori Jung yang mengatakan bahwa  ego sesuai dengan segala sesuatu yang sadar, segala sesuatu yang kita ketahui. 

2. Bagian Pra-Sadar

Bagian berikutnya adalah bagian pra-sadar, pra-sadar memutuskan bagian mana dari alam bawah sadar yang benar-benar diizinkan untuk menjadi sadar. Segala sesuatu yang bersifat pra-sadar adalah hal-hal yang tidak kita ketahui tetapi dapat dengan mudah diakses oleh kita. Aksesibilitas ini biasanya bekerja melalui asosiasi, misalnya Anda mungkin tidak mengingat memori tertentu dari masa kecil Anda tetapi kemudian Anda mendengar lagu atau mencicipi makanan tertentu dan Anda seperti "oh ya di masa lalu saya ingat saat ibu saya dulu memasak makanan favorit saya dan lagu ini akan diputar di radio." Jadi pada awalnya Anda tidak ingat memori bagaimana ibu Anda memasak untuk Anda dan lagu apa yang diputar di radio, tetapi kemudian segera setelah Anda mencium hal tertentu atau Anda melihat sesuatu atau sesuatu disebutkan kepada Anda, tiba-tiba ini memori menjadi dapat diakses kembali dan inilah yang kita sebut pra-sadar.

3. Alam Bawah Sadar

Sekarang bagian terakhir dari jiwa manusia dan mungkin yang paling menarik adalah alam bawah sadar. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, ketidak sadaran menurut Freud hanya ada karena represi, karena ada sesuatu yang begitu mengancam ego sehingga perlu ditekan dan akan berakhir di alam bawah sadar. Itu bisa apa saja yang berkaitan dengan trauma dengan rasa takut, dengan nafsu, dengan agresi, dengan seks. Jadi apa pun yang bisa terlalu menakutkan untuk ego atau terlalu mengancam akan ditekan ke alam bawah sadar. Dan bagian bawah sadar dijalankan oleh prinsip kesenangan yang berarti "Saya menginginkannya dan saya menginginkannya sekarang!" tetapi seperti yang kita pahami sebelumnya bukan hanya hal-hal yang tinggal dialam bawah sadar tetapi mereka merembes keluar dengan cara yang berbeda misalnya dalam kasus Freud dia melihatnya dengan pasien histeria.

Jadi bagi Freud, penting untuk menemukan cara untuk membuat alam bawah sadar menjadi sadar dan itu akan berhasil melalui interpretasi mimpi, melalui asosiasi bebas karena maksud saya Anda mungkin masih ingat bahwa hal-hal beralih dari pra-sadar ke sadar melalui asosiasi dan tentu saja jika Anda ingin membuat sesuatu yang tidak disadari menjadi pra-sadar dan kemudian sadar, asosiasi tersebut perlu berjalan sangat dalam sehingga itulah mengapa teknik asosiasi bebas Freud benar-benar ekstensif. Dia hanya akan membiarkan orang berbicara dan berbicara dan berbicara dan berbicara sampai mereka mencapai akhir dari setiap kemungkinan asosiasi bebas. Peristiwa itu adalah teknik yang sangat dalam dan intensif. Cara lain tentu saja adalah transferensi.

Ini adalah saat Anda menerapkan pola masa lalu tentang bagaimana hubungan berfungsi pada hubungan dengan terapis And akhususnya di masa sekarang sehingga terapis mungkin mendapatkan ide tentang apa yang terjadi di masa lalu pasien melalui cara pasien berinteraksi dengannya dan dengan cara dan bagaimana pasien mentransfer template tertentu ke terapis. Melalui itu terapis dapat membantu pasien mengungkap apa yang tidak disadari apa yang telah ditekan. 

Teori Yang Ketiga

Sekarang teori besar berikutnya dan teori besar terakhir yang dimiliki freud tentang kepribadian disebut " Model Struktural" dan inilah yang sangat fenomenal dari teorinya Freud yaitu Id, Ego dan Superego. Teori yang ketiga ini akan dibahas secara tersendiri pada tulisan selanjutnya.

Terima kasih banyak telah membaca Tiga Teori Kepribadian Freud. Semoga Bermanfaat. Rahayu.......
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar