Table of Content

Model Struktural Sigmund Freud

Model struktural terdiri dari tiga bagian id, ego, dan superego dan ia juga mengintegrasikannya dengan model topografi
id, ego, superego
Hari ini Fillamenta kembali akan meneruskan tentang teori kepribadian Freud. Pada tulisan sebelumnya saya telah memberi Anda pengantar singkat tentang mengapa teori-teori Freud begitu revolusioner pada masanya. 

Sekilas Tentang Tulisan Sebelumnya

Kemudian kita berbicara tentang model pertamanya"model pengaruh-trauma" di mana ia menyatakan bahwa konflik eksternal berupa trauma yang disebabkan oleh pengasuh utama terhadap anak sangat mempengaruhi dalam  membentuk kepribadian yang kemudian sayangnya ia tinggalkan. Maksud saya ini adalah alur pemikiran yang sangat menonjol saat ini dalam psikoterapi, tetapi Freud akhirnya menyimpulkan bahwa konflik internal jauh lebih penting daripada konflik eksternal. Itulah sebabnya ia mengembangkan teori keduanya yang disebut model topografi dan disebut topografi karena ia membagi kepribadian menjadi tiga lapisan. Ada lapisan sadar, pra-sadar dan tidak sadar dan konflik internal yang begitu membentuk kepribadian terjadi antara lapisan sadar dan tidak sadar.Jadi setiap kali ada sesuatu yang terasa sangat menakutkan misalnya trauma atau sesuatu yang terasa sangat mengancam berupa impuls yang berhubungan dengan seks atau agresi , bagian sadar akan menekan insting trauma impuls tersebut ke bagian bawah sadar.

Ketidakpuasan Freud

Sekarang setelah Freud menemukan model ini, dia tidak cukup puas. Dan alasan mengapa Freud tidak terlalu puas dengan model ini adalah karena ia menyadari bahwa represi mekanisme pertahanan tidak terjadi secara sadar. Ini tidak seperti seseorang yang mengalami trauma dan kemudian secara sadar memutuskan untuk menekan trauma atau bahwa seseorang secara sadar menyadari bahwa mereka ingin menjadi agresif dan kemudian mereka secara sadar berkata oh tidak, saya hanyaakan menekan dorongan agresif ini. Freud menyadari bahwa konflik internal bukanlah antara bagian sadar dan tidak sadar, tetapi terjadi sepenuhnya secara tidak sadar.

Model Baru Freud 

Jadi itu berarti bahwa freud harus datang dengan model baru yang mencakup struktur berbeda yang terlibat dalam ketidak sadaran, karena konflik hanya bisa ada jika setidaknya ada dua pihak dalam konflik. Beginilah cara dia menemukan model struktural . Model struktural terdiri dari tiga bagian id, ego, dan superego dan ia juga mengintegrasikannya dengan model topografi dengan menyatakan bahwa id sepenuhnya tidak disadari, ego sebagian sadar sebagian tidak sadar serta superego. Jadi, di sini kita memiliki tiga bagian, yaitu id yang sepenuhnya sadar dan ego dan super ego yang sebagian tidak sadar yang dapat terlibat dalam konflik ketidak sadaran internal. Namun, mari kita lihat ketiga struktur tersebut secara mendetail agar Anda lebih memahami apa yang sebenarnya dia maksud.

ID

Seperti yang saya katakan sebelumnya id sepenuhnya tidak sadar dan berfungsi dengan prinsip kesenangan yang lagi-lagi berarti "Saya menginginkannya dan saya menginginkannya sekarang" id ingin mencari kesenangan dan menghindari rasa sakit dan juga id menggunakan proses berpikir primer yang berarti itu tidak terlalu peduli dengan kronolog,i tidak peduli tentang alasan, tidak peduli tentang urutan itu sangat didorong oleh fantasi dan sangat didorong oleh citra visual yang mungkin Anda dapat menghubungkan kembali ke pra-sadar dan bawah sadar yang Freud definisikan dalam model topografinya.

SUPEREGO

Komponen struktural berikutnya adalah superego. Ini juga hanya sebagian yang disadari dan sering disebut sebagai pemberian imperatif moral dan sering dianggap sebagai hati nurani dan ego ideal. Superego umumnya terbentuk karena internalisasi suara-suara eksternal. Jadi misalnya sebagai seorang anak Anda memiliki orang tua yang mengatakan "jadilah orang baik, kerjakan pekerjaan rumah Anda, jangan terlambat, bekerja keraslah di sekolah!" dan suara-suara eksternal ini diinternalisasi yang di satu sisi membuat Anda menjadi warga negara yang sangat baik: Hal itu membuat Anda mematuhi aturan, aturan sosial, dan Anda tidak hanya mematuhi aturan tetapi juga menegakkannya pada orang lain. Tapi itu juga bisa mengarah pada pembentukan kritik batin yang terutama orang-orang yang menderita perfeksionisme dapat memberi tahu Anda semuanya. Ego ideal kemudian menjadi standar yang Anda ukur sendiri, misalnya untuk orang yang menderita gangguan makan terutama pasien anoreksia diasumsikan memiliki super ego hiperaktif yang sangat kuat yang secara tidak langsung menghukum mereka tanpa henti. 

EGO

Komponen struktural terakhir adalah ego. Ego adalah jenis bagian yang mencoba menengahi antara super ego dan id. Kata ego atau terjemahan bahasa Inggrisnya agak aneh(menurut pendapat saya pribadi) karena dalam bahasa Jerman kita akan mengatakan "Ich" dan itu berarti "Aku" jadi ego bukanlah semacam konstruksi buatan tetapi itu adalah apa yang orang itu identifikasi. Ego bekerja sesuai dengan prinsip realitas yang berarti rasional. Ini menanggapi alasan, logika, kronologi segala sesuatu yang tidak ditanggapi oleh id sama sekali. Karena itu dan juga karena memediasi antara super ego dan id, tujuan terapi apapun selalu untuk memperkuat ego. Model ini telah menerima banyak kritik, ada banyak diskusi apakah model ini benar-benar mewakili kepribadian secara akurat. Saya selalu mengatakan bahwa tidak ada model, tidak ada teori di luar sana yang menggambarkan realitas secara akurat karena selalu ada banyak subjektivitas, selalu ada banyak kompleksitas. 

Penutup

Jadi, jangan menganggap teori ini sebagai teori yang menjelaskan segalanya. Apa yang dapat Anda ambil darinya adalah bahwa mungkin Anda belajar untuk mendengarkan lebih dekat apa yang sebenarnya terjadi di dalam diri Anda dan bahwa Anda menyadari betapa kayanya dialog batin Anda dan konflik batin Anda sebenarnya. Bahwa ada suara di dalam diri Anda yang bekerja seperti kritikus batin yang mungkin Anda anggap sebagai superego (Anda dapat memberikan nama apa pun yang Anda inginkan), bahwa mungkin ada dorongan yang lebih rendah yang terkadang ingin Anda ikuti dan kemudian Anda tidak melakukannya. Saya hanya berharap itu memberi rasa ingin tahu Anda. Ini bukanlah kebenaran yang pasti, ini hanya sesuatu untuk memperkaya cara Anda memandang diri sendiri dan orang lain, jadi jika itu yang dapat Anda ambil dari hari ini, maka pekerjaan saya selesai.

Demikianlah penjelasan sederhana mengenai model struktural Sigmund Freud. Terimakasih banyak telah membaca dan sampai jumpa lagi!...Rahayu...
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar