Table of Content

Apa Itu Teori Humanistik?

teori humanistik mengatakan bahwa individu memiliki kehendak bebas dan bahwa kita dapat secara aktif mengembangkan diri kita ke potensi tertinggi kita
teori humanistik
Mari kita bicara tentang teori kepribadian lain yang disebut teori humanistik. Tapi sebelum saya mulai, saya harus memberi Anda sedikit peringatan. Sekarang, semua teori kepribadian ini tidak saling eksklusif. Yang satu tidak lebih dominan dari yang lain. Yang satu tidak lebih baik dari yang lain. Semua teori ini hanyalah cara yang berbeda untuk melihat bagaimana kepribadian berkembang pada orang. Dan mereka semua berasal dari cabang yang berbeda , bisa dibilang, dari psikologi, itulah sebabnya mereka berasal dari perspektif psikolog atau ahli teori yang berbeda. 

Definisi Teori Humanistik

OKE. Jadi teori humanistik mengatakan bahwa individu memiliki kehendak bebas dan bahwa kita dapat secara aktif mengembangkan diri kita ke potensi tertinggi kita dan mencapai aktualisasi diri. Jadi "kehendak bebas" adalah kata yang penting. Dan istilah"aktualisasi diri" juga merupakan kata definisi lain dalam teori ini. Jadi perbedaan utama antara teori psikoanalitik Freud dan humanisme adalah bahwa teori Freud bersifat deterministik. Jadi yang saya maksud adalah teorinya mengatakan bahwa perilaku kita ditentukan oleh keinginan bawah sadar kita. Teorinya juga berfokus pada individu yang memiliki konflik mental inidan tidak semua orang. Sekarang, teori humanistik berfokus pada kesadaran sebagai lawan dari ketidaksadaran.

Aktualisasi Diri Abraham Maslow

Dan itu juga mengatakan bahwa orang pada dasarnya baik, dan bahwa kita memiliki motivasi diri untuk berkembang. Dan kami ingin selalu berkembang karena kami ingin mencapai aktualisasi diri. Sekarang, ahli teori besar pertama dari teori ini adalah Abraham Maslow. Dan dia membentuk hierarki kebutuhan, yang dapat kita gambarkan menggunakan piramida. Jadi semua kebutuhan kita dibangun di atas satu sama lain dalam piramida ini. Dia mengatakan bahwa pertama-tama kita harus memenuhi kebutuhan fisiologis kita yang membentuk dasar piramida, dan kemudian kita dapat meningkatkannya. Jadi setelah kebutuhan fisiologis kita terpenuhi, kebutuhan kita akan keamanan harus dipenuhi, dan kemudian cinta, dan kemudian harga diri. Dan terakhir,aktualisasi diri dapat terpenuhi. Sekarang, kedengarannya cukup mudah, bukan? Kita semua bisa mencapai aktualisasi diri. 

Ciri-Ciri Orang Yang Mengaktualisasikan Diri

Nah, apa sajakah ciri -ciri orang yang mengaktualisasikan diri? Yah, mereka harus sadar diri, jelas. Mereka peduli. Mereka bijaksana. Dan minat mereka berpusat pada masalah. Mereka memfokuskan energi mereka pada tugas yang merupakan misi hidup mereka. Dan mereka memiliki tujuan yang lebih tinggi yang berfokus pada penyebab yang lebih besar dan lebih sedikit tentang aspek dasar kehidupan. Jadi mereka tidak fokus pada aspek dasar kehidupan. Mereka selalu berusaha untuk berjuang dan berpikir lebih luas dan untuk tujuan yang lebih besar. Yah, saya benci menjadiDebbie Downer di sini, tetapi aktualisasi diri jarang tercapai. Maslow percaya bahwa hanya 1% orang yang pernah mencapai aktualisasi diri. Rata-rata orang berusaha mengaktualisasikan diri, tetapi mungkin tidak pernahsampai ke titik itu. Astaga. Yah, sepertinya kita semua harus bekerja lebih keras, ya? Jadi, apakah Anda akan menjadi Martin Luther King atau Mahatma Gandhi atau Ibu Teresa di zaman kita? Cukup yakin mereka semua mencapai aktualisasi diri.

Aktualisasi Diri Carl Rogers

OKE. Mari kita bicara tentang ahli teori utama kedua dari teori ini. Namanya Carl Rogers. Carl Rogers menggunakan ide Maslow dan kualitas yang dia gambarkan, dan mengatakan bahwa mereka dipupuk sejak dini. Dia mengatakan bahwa aktualisasi diri adalah proses pertumbuhan konstan yang dipupuk dalam iklim yang mendorong pertumbuhan. Jadi itu kata lain yang sangat penting, "iklim yang mendorong pertumbuhan." Agar iklim ini membantu seseorang mencapai aktualisasi diri, ada dua syarat yang harus dipenuhi. Dan yang pertama adalah bahwa pertumbuhan dipupuk oleh ketika seorang individu menjadi jatidirinya yang asli. Jadi seseorang harus terbuka dan mengungkapkan tentang diri mereka sendiri. Mereka harus tulus dan jujur pada siapa mereka sebenarnya. Dan syarat kedua yang perlu dipenuhi adalah bahwa pertumbuhan dipupuk melalui penerimaan, dan penerimaan dari orang lain. Jadi seseorang harus menerima penerimaan dan menerima penghargaan positif tanpa syarat dari orang lain. Jadi apa artinya itu? Misalnya, orang tua mungkin marah pada anak mereka dan menghukum mereka karena melakukan sesuatu yang salah. Tapi mereka akan tetap mencintai anak mereka dan menghargai anak mereka tanpa syarat apapun, apapun yang terjadi.

Penutup

Jadi ini memungkinkan kita untuk terbuka dan belajar tanpa takut orang lain akan melihat kita secara berbeda jika kita melakukan sesuatu yang salah. Dan hubungan yang tulus dengan orang lain dan penerimaan adalah apa yang memungkinkan kita untuk hidup sesuai dengan cita-cita diri sejati kita yang sejati, versus diri ideal yang dibatasi oleh kondisi yang jarang dapat dipenuhi oleh orang. Dan baik Maslow maupun Rogers mengatakan ciri utama kepribadian kita adalah konsep diri. Dan itu tercapai ketika kita menyatukan penerimaan keaslian dan mencapai iklim yang mendorong pertumbuhan ini. Jadi sebagai individu,kita cenderung bertindak dan memandang dunia secara positif. Dan kami mencoba menjawab pertanyaan, siapa saya? Dan itulah yang dibicarakan oleh teori humanistik..
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar