Table of Content

Skizofrenia Dari Perspektif Spiritual

Skizofrenia adalah gangguan mental yang ditandai dengan pikiran paranoid, delusi,dan halusinasi yang menyulitkan orang untuk membedakan antara apa yan

time spiritual
Definisi Skizofrenia

Skizofrenia adalah gangguan mental yang ditandai dengan pikiran paranoid, delusi,dan halusinasi yang menyulitkan orang untuk membedakan antara apa yang nyata dan apa yang tidak. Sementara penyebabnya sebagian besar tidak diketahui, beberapa menyarankan itu terkait dengan genetika danfaktor lingkungan. Misalnya, orang lebih mungkin mengembangkan skizofrenia jika mereka memiliki orang tua atau saudara kandung dengan kondisi tersebut. Selain itu, trauma masa kanak-kanak dan pelecehan dapat menyebabkan gejala skizofrenia. Bahkan kadar vitaminD yang rendah pada bayi baru lahir telah dikaitkan dengan skizofrenia di kemudian hari. Keadaan hidup dan stres tertentu dapat menyebabkan episode psikotik. Apa yang kurang dari pengobatan modern danilmu pengetahuan saat ini adalah aspek spiritual daripenyakit mental, dan beroperasi secara ketat dari alamfisik di mana penyebab dan gejala fisik adalah satu-satunya cara suatu kondisi dapat terbentuk. Namun, skizofrenia, seperti semua gangguan mental lainnya,memiliki komponen spiritual yang diabaikan. Seperti yang telah kita bahas dalam "Penyakit Mental Adalah Pengalaman Spiritual", mengobati gejala fisik tidak mengatasi akar penyebab dan dengan demikian tidak akan secara efektif sampai ke akar masalah.

Akar Masalah Skizofrenia

Jika akar masalah skizofrenia dapat secara langsung dikaitkan dengan penyebab fisik, apakah itu berarti penyebab spiritual harus disingkirkan, atau sebaliknya? Tidak, karena segala sesuatu yang memiliki keberadaan fisik, juga memiliki keberadaan non-fisik dan dengandemikian terhubung langsung satu sama lain. Dualitas adalah prinsip inti kehidupan. Tidak ada satu hal jika sebaliknya juga tidak ada. Tidak mungkin ada kepositifan tanpa kenegatifan, dan tidak mungkin ada kenegatifan tanpa kepositifan. Ini sama dengan fisik tidak dapat eksistanpa non-fisik. Non-fisik dan fisik keduanya ada dan bergantung satu sama lain. Non-fisik tidak akan ada tanpa fisik, dan fisiktidak akan ada tanpa non-fisik. Denganpengetahuan ini, kita kemudian harus mengambil pendekatan fisik untukskizofrenia dan memperluasnya ke non-fisik untuk memahami serangkaian penyebab lainnya. Gejala- gejala skizofrenia seperti pikiran paranoid dan perasaan diawasi,tidak hanya bisa menjadi kenyataan pengawasan fisik, tetapi jugasalah satu roh yang mengawasi orang tersebut. Ketika tubuh fisik makhluk hidup berhenti berfungsi, juga dikenal sebagai kematian, roh makhluk yang dulu hidup akan bergabung dengan ketidaksadaran kolektif, atau menolaknya. Mereka yang menolak dunia dan ketidaksadaran kolektif sering tetap sebaga entitas domain non-fisik, sering kali kita anggap sebagai roh atau hantu.

Penderita Skizofrenia Dapat Merasakan Entitas Disekitar Mereka

third eye
Beberapa individu, seperti penderita skizofrenia, dapat merasakan entitas ini di sekitar mereka, dan takut akan keberadaan mereka karena semua makhluk hidup takut akan hal yang tidak diketahui dan kematian mereka sendiri yang tak terhindarkan. Semua makhluk hidup takut akan kematian mereka sendiri karena kita beroperasi dari domain fisik inidan tidak dapat melihat domain non-fisik. Karenaketakutan akan hal yang tidak diketahui ini, mereka yang menderita skizofrenia merasakanrealitas yang tidak dapat dilihat oleh orang lain, domain non-fisik yangdirasakan oleh individu melalui media fisik.Selain itu, roh-roh yang menolak dunia ini dapat mempengaruhikeadaan emosional seseorang dengan kondisi mental, menurunkan getarannya dan membuatmereka lebih rentan terhadap kekuatan luar.

Efek Halusinasi Dan Kemampuan Psikis Penderita Skizofrenia

Mereka yang menderita skizofrenia juga memiliki halusinasi orang, objek, dan peristiwa serta skenario yang ditampilkan kembali di depan mata mereka yang tidak dapat dilihat orang lain. Sementara orang lain tidak dapat melihat apa yang terjadi secara fisik,penderita skizofrenia dapat melihat dengan sangat jelas. Apa yang bisa mereka lihat adalah roh-roh di sekitar mereka, atau peristiwa masa lalu yang terkait dengan roh-roh itu atau lingkungan. Mereka bahkan mungkin memiliki perasaan bahwa sesuatu akan terjadi, tetapi tidak dapat mengidentifikasinya. Tidak jarang beberapa orang dengan skizofrenia memiliki kemampuan psikis. Namun demikian,fenomena spiritual sedang terjadi. Pintu spiritual untuk orang ini terlalu terbuka, dan kelebihan energi dari domain non-fisik memasuki keberadaan domain fisik mereka.Sama seperti mereka yang pintu spiritualnya tertutup sepenuhnya, orang dengan skizofrenia memiliki pintu yangterlalu terbuka. Menutup pintu ini seringkali sulit dan membutuhkan mekanisme dan teknik penanganan yang tepat selama bertahun-tahun .Pada akhirnya, belajar bagaimana memanfaatkan manfaat dari kondisi tersebut, seperti kreativitas dan/atau perspektif unik tentang kehidupan, adalah hal yang juga akan membantu individu tersebut. 

Kesimpulan

Kesimpulannya,skizofrenia adalah gangguan mental yang ditandai dengan pikiran paranoid, delusi, dan halusinasi yang membuat orang tersebut sulit membedakan mana yang nyata danmana yang tidak. Ini adalah pengalaman spiritual di mana individu dapat terhubung ke domain non-fisik dari keberadaan domain fisik mereka. Hal ini biasanya menyebabkan banyak masalah bagi individu sebagai akibatnya karena pintu spiritual terlalu terbuka. Namun demikian, keseimbangan adalah kunci untuk memiliki hubungan dengan aspek spiritual dari keberadaan kita, dan tidak terpengaruh secara negatif oleh entitas non-fisik..
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

1 komentar

  1. maybe you need to see movie with tittle gothic..its somekind like this