Table of Content

Eksistensialisme Jean Paul Saartre Dalam Drama Satu Babak NO EXIT (HUIS CLOS)

No Exit adalah salah satu cerita pendek eksistensialis Jean Paul Sartre yang paling menarik. Ini adalah drama satu babak yang dipuji secara luas ketik
no exit
No Exit adalah salah satu cerita pendek eksistensialis Jean Paul Sartre yang paling menarik. Ini adalah drama satu babak yang dipuji secara luas ketika pertama kali dipentaskan pada tahun 1944, tak lama setelah Pembebasan Prancis. 

Judul Asli Dan Buku Sartre

Judul asli "Huis Clos" mengacu pada diskusi pribadi di balik pintu tertutup. Ini menceritakan kisah tiga karakter yang menemukan diri mereka terperangkap di ruang terkunci misterius, yang kemudian mereka temukan, sebenarnya adalah neraka. Sartre dengan cemerlang menekankan bahwa neraka bukanlah tempat yang spesifik, tetapi keadaan pikiran. Buku ini adalah sumber dari salah satu ungkapan Sartre yang paling terkenal: "Neraka adalah orang lain", yang sering disalahartikandan diabaikan sebagai misan tropis. Namun, ini tidak terjadi. Hal ini terkait dengangagasannya tentang Pandangan, yang mengeksplorasi pengalaman dilihat, karena kita selalu berada di bawah mata orang lain. Anda adalah subjek, tetapi jika seseorang menatap Anda untuk waktu yang lama, Anda mulai menjadi sangat sadar akan diri sendiri sebagai objek dalam pandangan orang lain. Ini adalah perjuangan terus-menerus yang disebabkan untuk melihat diri sendiri sebagai objek dari pandangan kesadaran orang lain. Konflik menjadi subjek (agen kehidupan seseorang) dan menjadi objek yang diamati orang lain, mengasingkan kita danmengunci kita dalam jenis makhluk tertentu, yang pada gilirannya merampas kebebasan kita, karenakita tidak dapat melarikan diri. tatapan "melahap" yang lain.Sartre menggambarkan koeksistensi manusia yang sulit, karena seluruh ranah sosial didasarkanpada aspek permusuhan. 

Awal Scene

Drama satu babak dibuka di ruang tamu dengan perabotan bergaya Kekaisaran Kedua dan patung perunggu besar di atas perapian.Seorang Valet yang tampak pendiam namun aneh membawa Garcin, seorang jurnalis dari Rio, ke dalam ruangan.Pada awalnya, Garcin sangat bingung dan kemudian mengklaim bahwa neraka tidak seperti yang dia harapkan.

Pelayan Dan Garcin

Pelayan itu menertawakan Garcin karena menginginkan sikat giginya dan bertanya di mana tempat tidurnya: dia belum sepenuhnya menerima kematiannya. Pelayan itu tidak memiliki kelopak mata dan Garcin merasa terganggu dengan seseorang yang menatapnya dengan saksama. Dia mulai khawatir karenaharus membuka matanya sendiri selama siang hari, terutama ketika tidak ada buku di sekitarnya.Saat Valet pergi, dia menunjukkan bel yang seharusnya memanggilnya, tetapi dia mengatakan bahwa itutidak selalu berhasil. Setelah dia ditinggalkan sendirian, Garcin menatap patung perunggu itu sejenak,tetapi kemudian berulang kali membunyikan bel dan mencoba membuka pintu.

Hadirnya Inez Dan Estelle

Begitu dia menyerah dan duduk, pintu terbuka. Seorang wanita bernama Inez masuk, dan dia langsung curiga bahwa Garcin adalah seorang penyiksa. Tapi Garcin menertawakannya. Inez menyatakan bahwa dia tidak menyukai pria dan Garcin mencoba berdamai dengannya tetapi tidak berhasil.Valet masuk kembali diikuti oleh Estelle, karakter ketiga dan terakhir, yang merupakan ibu rumah tangga muda kaya dari Paris. Inez langsung menyukainya.Ketiga karakter tersebut merefleksikan bagaimana mereka telah meninggal. Garcin ditembak oleh regu tembak karena menjadi pasifis vokal selama perang, Inez meninggal karena kompor gas bocor dan Estelle karena pneumonia.

Pemakaman Garcin, Inez Dan Estelle

Mereka semua dapat melihat pemakaman mereka dan bagaimana orang bereaksi terhadap kematian mereka. Garcin dan Estelle mengira mereka secara acak ditempatkan di sebuah ruangan bersama.Tapi Inez tidak setuju, menjelaskan bahwa itu semua telah direncanakan sebagai metode penyiksaan yang sempurna. Tidak perlu penyiksaan fisik di neraka, karena mereka hanya akan menyiksa satu sama lain hanya dengan bersama. Tiga orang asing terkunci di sebuah ruangan dan bercerai dari dunia dan orang-orang yang mereka kenal adalah tempat yang sempurna untuk "laboratorium" eksistensialis.Tindakan dan perasaan mereka akan menentukan dengan tepat siapa mereka sebenarnya. Mereka diberi pilihan:akankah mereka menentukan siapa mereka sendiri atau bergantung pada anggota lain untuk memutuskan siapa mereka? Garcin percaya bahwa seorang pria adalah apa yang dia inginkan, sementara Inez percaya bahwa seseorang adalah apa yang dia lakukan.

Percakapan Dalam Hati

"Kamu adalah hidupmu, dan tidak ada yang lain." Karakter terus mencari cermin untuk menghindari tatapan menghakimi satu sama lain. Inez memberi tahu Garcin bahwa mulutnya terlihat sangat ketakutan dan dia harus memutuskan apakah Garcin benar atau apa yang menurutnya benar. Namun, Garcin lebih percaya pada Inez daripada penilaiannya sendiri, membiarkannya mendefinisikan esensinya (karakteristik pribadinya). Demikian pula, Estelle percaya bahwa dia tidak benar-benar ada kecuali dia dapat melihat dirinya sendiri, dan karena tidak ada cermin dia menatap mata Inez untuk melihat bayangannya sendiri. Estelle tidak dapat mendefinisikan esensinya karena diatidak mempercayai penilaiannya sendiri tetapi bergantung pada orang lain untuk memverifikasi keberadaannya, dia melihat dirinya seperti orang lain. Hal ini menyebabkan Inez mengambil keuntungan darinya dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki jerawat padahal sebenarnya tidak. Dia menyerahkan individualitasnya pada tatapan Inez.Sartre menyebut ini "itikad buruk", cara untuk menyangkal sifat dasar kebebasan dan tanggung jawab kita.

Ide Eksistensialisme Sartre

Meskipun mereka sudah mati dan tidak ada ruginya, masing-masing karakter terus membohongi diri mereka sendiri. Salah satu ide inti eksistensialis adalah menjadi otentik pada diri sendiri. Sartre meneliti pertanyaan tentang keberadaan dan esensi melalui karakter, yang mengarah pada gagasan fundamentalnya bahwa keberadaan mendahului esensi. Seorang individu pertama ada dan kemudian menciptakan dirinya (esensinya) melaluiapa yang dia lakukan, dia adalah apa yang dia lakukan. Dengan kebebasan memilih ini, muncul tanggung jawab mutlak atas tindakan seseorang, memberi jalan bagi kecemasan. Kecemasan ini membuat banyak orang mengabaikan kebebasan dan tanggung jawab mereka dengan membiarkan orang lain membuat pilihan untuk mereka, yang mengakibatkan itiikad buruk.

Pengakuan Garcin, Inez Dan Estelle

Sartre percaya bahwa penderitaan adalah langkah penting dalam menegaskan keberadaan seseorang, ia menyatakan bahwa: "Hidup dimulai di sisi lain dari keputusasaan" Ketika mereka semua mulai berdebat satu sama lain lagi, Garcin memberi tahu mereka bahwa yang terbaik adalah tetap diam dan memikirkan urusan mereka sendiri.Dia berkata: "Saya pikir saya bisa tinggal sepuluh ribu tahun hanya dengan pikiran saya untuk ditemani."Namun, setelah beberapa saat mereka mengganggunya dan mulai berbicara. Pada dasarnya tidak mungkin bagi mereka untuk mengabaikan keberadaan satu sama lain. Inez tidak tahan melihat Garcin karena dia berpikir Garcin secara otomatis menghakiminya. Karena dia berpikir itu adalah perannya sendiri,dia menuduhnya "mencuri" wajahnya. Keberadaan Garcin hanya dengan demikian mengurangi perasaan otonomi Inez. Karena pendekatan ini gagal, mereka memutuskan untuk saling menceritakan segalanya dan mengapa mereka berpikir mereka mungkin berada di neraka. Garcin mengakui bahwa dia memperlakukan istrinya dengan buruk, Inez mengaku bahwa dia senang membuat orang yang rentan menderita dan Estelle mengakui bahwa dia menenggelamkan bayinya yang tidak diinginkan , membuat kekasihnya menembak dirinya sendiri.Mereka memasuki semacam cinta segitiga.

Saling Adu Rayu

Estelle mencoba merayu Garcin sementara Inez mencoba merayu Estelle. Saat Garcin dan Estelle mulai berciuman, Inez menolak untuk berpaling, berteriakbahwa dia akan mengawasi mereka sepanjang waktu mereka bersama.Namun, Garcin menginginkan sesuatu yang lebih dari Estelle. Dia mengaku bahwa alasan diadieksekusi adalah karena dia adalah seorang pembelot. Dia menjelaskan bahwa dia menghadapi kematian dengan buruk dan sejak itu dihantui oleh penilaian teman dan rekan kerjanya. Satu-satunya hal yang diinginkan Garcin adalah dia mengatakan bahwa dia bukan pengecut dan dia setuju. Tapi Inez mulai tertawa, menjelaskan kepada Garcin bahwa Estelle hanya setuju dengannya karena diaingin dekat dengan seorang pria. Garcin ternyata memiliki kasus "itikad buruk" terburuk dari ketiga karakter, yang berasal dari ketidak mampuannya untuk menerima tanggungjawab atas tindakannya. Dia tidak bisa memutuskan sendiri bahwa dia bukan pengecut, tapi hanya akan percaya jika Estelle sendiri yang mengatakannya.

Sifat Pengecut Garcin

Muak dengan mereka berdua, Garcin mulai membunyikan bel untuk Valet dan menggedor pintu dengan marah. Dia berseru bahwa dia akan bersedia menahan siksaan fisik apa pun jika pintu terbuka. Tiba-tiba, pintu terbuka tapi Garcin ragu-ragu untuk melangkah keluar, dia tidak bisa membayangkan ada sendirian, mengetahui bahwa Inez akan menghakiminya dan dia tidak akan tahu apa yang dia katakan. Dia memutuskan untuk tinggal untuk meyakinkan Inez bahwa dia bukan pengecut. Garcin dan Estelle tetap menjadi tawanan masa lalu, mereka melihat teman dan orang yang mereka cintai di bumi, mencoba membenarkan keberadaan mereka dengan hanya memikirkan pengalaman masa lalu mereka. Mereka terus mendengarkan apa yang orang katakan tentang mereka, daripada mendengarkan suara mereka sendiri di masa sekarang. Inez melihat masa lalunya sebagai tidak berarti dan tidak dapat diakses, memilih untuk eksis di masa sekarang dia menegaskan kebebasannya untuk memilih esensinya di masa sekarang, meskipun dia berada di neraka.

Akhir Scene

Dia menghadapi tanggung jawabnya dan penderitaannya, sebuah langkah penting dalam menegaskan keberadaannya. Sartre menulis bahwa tanggung jawab kebebasan seseorang begitu besar sehingga "kita dikutuk untuk bebas", sebuah pernyataan yang secara harfiah dimainkan oleh ketidak mampuan Garcin untuk meninggalkan ruangan. Tidak dapat eksis tanpa orang menilai masa lalunya, Garcin mengutuk dirinya sendiri untuk tetap berada di dalam ruangan yang abadi.Seperti yang ditemukan Garcin, tidak perlu ada siksaan fisik: tatapan "yang lain"mengurangi dan "melahap" individualitasnya. Dia tidak bisa berbuat apa-apa, bahkan mencium Estelle,ketika Inez sedang menonton. Mengabaikan kebebasan dan tanggung jawab bawaannya, Garcin menganggap penilaian Inez adalah satu-satunya bukti keberadaannya. Menyadari bahwa mereka terjebak bersama selamanya,mereka dengan gila-gilaan tertawa bersama saat tirai jatuh. Semua mata itu tertuju padaku. Melahap saya. Apa? Hanya kalian berdua? Saya pikir ada lebih banyak; masih banyak lagi.

Jadi, ini adalah neraka. Saya tidak akan pernah mempercayainya. Anda ingat semua yang kami diberitahu tentang ruang penyiksaan, api dan belerang, "marl yang terbakar."Kisah istri tua! Tidak perlu untuk poker merah-panas. NERAKA ADALAH ORANG LAIN!.
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

2 komentar

  1. Mantab pak...
  2. No Exit berkonsep seperti lingkaran, sepertinya Sartre mengkriktis pola hidup manusia (disaat itu) yang hanya seperti itu saja. Sartre mengkritik pedas 'Pemberontak'nya Camus...tapi di No Exit, beliau seperti mengamininya. Konsep neraka'nya Sartre di No Exit masih belum bisa menandingi Dante....