Table of Content

Apa Perbedaan Klasikal Kondisioning Dengan Operan Kondisioning?

Untuk dunia psikologi, belajar adalah perubahan jangka panjang dalam perilaku yang didasarkan pada pengalaman.
brain wave
Ketika kita berpikir tentang belajar, kita sering membayangkan siswa di ruang kelas atau ruang kuliah, buku terbuka di meja mereka, mendengarkan guru atau profesor di depan ruangan dengan penuh perhatian. Tetapi dalam psikologi, belajar berarti sesuatu yang lain. Untuk dunia psikologi, belajar adalah perubahan jangka panjang dalam perilaku yang didasarkan pada pengalaman. Dua jenis utama pembelajaran disebut pengkondisian klasik dan pengkondisian operan, atau instrumental.

Klasikal Kondisioning

Mari kita bicara tentang pengkondisian klasik terlebih dahulu. Pada tahun 1890-an, seorang ahli fisiologi Rusia bernama Ivan Pavlov melakukan beberapa eksperimen yang sangat terkenal pada anjing. Dia menunjukkan anjing beberapa makanan dan membunyikan bel pada saat yang sama. Setelah beberapa saat, anjing-anjing akan mengasosiasikan bel dengan makanan. Mereka akan belajar bahwa ketika mereka mendengar bel, mereka akan diberi makan. Akhirnya, hanya membunyikan bel membuat anjing mengeluarkan air liur. Mereka belajar untuk mengharapkan makanan dengan suara bel. Soalnya, dalam kondisi normal , melihat dan mencium bau makanan menyebabkan anjing mengeluarkan air liur. Kita menyebut makanan sebagai stimulus tak terkondisi, dan kita menyebut air liur sebagai respons tak terkondisi. Tidak ada yang melatih anjing untuk mengeluarkan air liur di atas steak. Namun, ketika kita memasangkan stimulus tak berkondisi seperti makanan dengan sesuatu yang sebelumnya netral, seperti bunyi bel, stimulus netral itu menjadi stimulus terkondisi. Dan pengkondisian klasik ditemukan. Kita melihat bagaimana ini bekerja dengan hewan, tetapi bagaimana cara kerjanya dengan manusia? Dengan cara yang persis sama. Katakanlah suatu hari Anda pergi ke dokter untuk mendapatkan suntikan. Dia berkata, "Jangan khawatir, ini tidak akan sakit sedikit pun," dan kemudian memberi Anda suntikan paling menyakitkan yang pernah Anda lakukan.

Beberapa minggu kemudian Anda pergi ke dokter gigi untuk pemeriksaan. Dia mulai menaruh cermin di mulut Anda untuk memeriksa gigi Anda, dan dia berkata, "Jangan khawatir, ini tidak akan sakit sedikit pun." Meskipun Anda tahu cermin tidak akan sakit, Anda melompat dari kursi dan berlari, berteriak dari ruangan. Ketika Anda pergi untuk mendapatkan suntikan, kata-kata, "Ini tidak akan sakit sedikit pun," menjadi stimulus terkondisi ketika dipasangkan dengan rasa sakit dari tembakan, stimulus tanpa syarat, yang diikuti oleh respons terkondisi Anda untuk mendapatkan heck keluar dari sana.

Operan Kondisioning

Pengkondisian klasik beraksi. Pengkondisian operan menjelaskan bagaimana konsekuensi menyebabkan perubahan perilaku sukarela. Jadi bagaimana cara kerja pengkondisian operan? Ada dua komponen utama dalam pengkondisian operan: penguatan dan hukuman. Penguat membuat Anda lebih mungkin melakukan sesuatu lagi, sementara hukuman membuatnya lebih kecil kemungkinannya. Penguatan dan hukuman bisa positif atau negatif, tetapi ini tidak berarti baik dan buruk. Positif berarti tambahan stimulus, seperti mendapatkan makanan penutup setelah Anda menghabiskan sayuran Anda, dan negatif berarti menghilangkan stimulus, seperti mendapatkan malam tanpa pekerjaan rumah karena Anda mengerjakan ujian dengan baik. Mari kita lihat contoh pengkondisian operan. Setelah makan malam bersama keluarga, Anda membersihkan meja dan mencuci piring. Setelah selesai, ibumu memelukmu erat-erat dan berkata, "Terima kasih telah membantuku." Dalam situasi ini, respons ibu Anda adalah penguatan positif jika itu membuat Anda lebih cenderung mengulangi respons operan, yaitu membersihkan meja dan mencuci piring. Pengkondisian operan ada di mana-mana dalam kehidupan kita sehari-hari. Tidak banyak hal yang kita lakukan yang pada titik tertentu tidak dipengaruhi oleh pengkondisian operan. Kami bahkan melihat pengkondisian operan dalam beberapa situasi luar biasa. Sekelompok ilmuwan menunjukkan kekuatan pengkondisian operan dengan mengajar merpati menjadi penikmat seni.

Menggunakan makanan sebagai penguat positif, para ilmuwan telah mengajari merpati untuk memilih lukisan karya Monet daripada lukisan Picasso. Ketika menunjukkan karya seniman lain, para ilmuwan mengamati generalisasi stimulus ketika merpati memilih Impresionis daripada Kubisme. Mungkin selanjutnya mereka akan mengkondisikan merpati untuk melukis karya mereka sendiri..
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar