Table of Content

Apa itu Transhumanisme?

Cabang utama Transhumanisme terakhir, yang dipelopori oleh filsuf David Pearce, bertujuan untuk menyelidiki dan menghapus penderitaan.
transhuman
Transhumanisme!!..Apalagi istilah itu artinya?..Baiklah topik kita kali ini adalah mengenai transhumanisme, apa dan bagaimana serta seperti apa transhumanisme itu. Mari kita mulai secara perlahan.

Evolusi Darwin

Setiap aspek kehidupan kita telah dibentuk kembali oleh teknologi. Dari cara kita berkeliling, cara kita mencari informasi, dan cara kita berkomunikasi. Sangat mudah untuk berpikir bahwa jika teknologi kita cukup maju, kita akhirnya akan puas. Faktanya adalah, kita tetap terbelenggu oleh otak Darwinian primitif kita. Kemanusiaan, untuk kemajuan apa pun yang telah kita buat, adalah hasil dari eksperimen kimia yang tidak terarah, alami, selama 3,8 miliar tahun . 
Evolusi adalah proses yang menjadikan Anda apa adanya
Tapi itu tidak terlalu jauh. Itu tidak, dan tidak bisa, mempertimbangkan masa depan, membuat keputusan tentang ke mana kita harus pergi,bagaimana kita seharusnya. Mewariskan gen adalah satu-satunya tujuan. Tapi sebagai manusia yang berpikir, kita peduli lebih dari itu. Kesadaran berarti bahwa kita memiliki kapasitas untuk mengalami dunia, untuk merenungkan, dan - yang paling penting - untuk membentuknya.

Berawal Dari Humanisme

Jadi, apa yang dimulai sebagai Humanisme?. Pemahaman dan perlakuan kita yang paling simpatik terhadap sifat manusia - menjadi Transhumanisme -dorongan untuk merevolusi secara mendasar apa artinya menjadi manusia melalui kemajuan teknologi. Mengubah sifat manusia mungkin merupakan ide yang paling berbahaya dalam seluruh sejarah manusia, atau mungkin yang paling membebaskan. Secara umum, pemikiran Transhumanisme ada dua hal: 
  1. Mempertimbangkan tren saat ini untuk melihat bagaimana teknologi masa depan akanberkembang, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kita. 
  2. Menyerukan penggunaan teknologi saat ini, dan yang akan datang, untuk membawa perubahan sosial yang bermanfaat. 
Saya akan mencoba memeriksa tiga bidang utama yang ada di dalam pemikiran mengenai  Transhumanisme adalah "umur panjang", "kecerdasan super", dan "kesejahteraan super", yang kemudian dijuluki "tiga super" karena potensi transformatifnya yang luar biasa. 

Eksperimen Pikiran 

Jadi mari kita mulai dengan eksperimen pikiran untuk membuat intuisi Anda mengalir. Pertimbangkan ini: Sebuah kelompok Organisasi jahat menciptakan virus yang menyebar di udara. Virus tersebut menginfeksi Anda - dan seluruh umat manusia. Akibatnya, 100.000 orang meninggal setiap hari. Dalam tiga puluh tahun, satu dari tujuh - satu miliar orang -akan mati karena virus. Sekarang, berapa banyak uang yang harus dikeluarkan oleh para pemimpin dunia untuk penelitian guna mengembangkan penawarnya? Seberapa tinggi dalam daftar prioritas global Anda akan menilai ini? Tidak dapat disangkal situasinya akan mengerikan.Kebanyakan orang akan menuntut tindakan segera. Tapi, hei, ini hanya eksperimen pikiran, kan? Tidak lebih dari itu. 100.000 orang benar-benar mati setiap hari karena penyakit yang disebabkan oleh penuaan! Tapi tidak ada yang memperlakukan penuaan sebagai prioritas global... Jadi apa yang menjelaskan standar ganda ini? Apakah kita hanya pasrah mati karena penuaan? Aubrey de Grey, seorang ahli dalam penelitian tentang penuaan,berpendapat bahwa prioritas kita pada dasarnya miring, dan bahwa kita harus mulai berpikir serius tentang mencegah sejumlah besar kematian karena penuaan penyebab terbesar penyakit fatal di dunia barat.

Tujuan Transhumanisme Dan Penuaan

Tujuan dari transhumanisme ini adalah "umur panjang". Hari ini, beberapa dari banyak peneliti di belahan dunia ini memiliki pikiran dan peralatan untuk mulai mengembangkan teknologi untuk memerangi penuaan. Sayangnya, mereka  tidak memiliki kemauan dan dukungan keuangan untuk melakukannya. Sebagian besar dari kita begitu terbiasa dengan gagasan menjadi tua sehingga penuaan tampak seperti fakta kehidupan. Jika pengobatan modern seharusnya membuat kita tetap hidup dan sehat selama mungkin, maka gerakan anti-penuaan membawa obat ke kesimpulan logisnya. Itulah yang terjadi ketika "selama mungkin" berarti "selama yang kita inginkan". Tapi seperti apa dunia tanpa penuaan? Bagaimana kita mengelola pertumbuhan populasi yang besar? Dan siapa yang akan memiliki teknologi yang memungkinkannya? Ini adalah pertanyaan besar, tetapi kita hanya punya waktu untuk mengangkatnya.

Area Pemikiran Transhumanisme

Mari beralih ke area pemikiran transhumanisme berikutnya: Setiap tahun komputer semakin canggih. Apa yang digunakan untuk mengisi ruangan, bahkan sekarang sudah mulai bisa dimasukkan di dalam kantong atau saku baju dan celana kita. Lebih penting lagi, waktu yang dibutuhkan komputer untuk melipat gandakan juga semakin pendek. Pada awal komputasi, proses penggandaan memakan waktu 18 bulan, dan interval ini tampaknya semakin kecil. Plot ini pada grafik dan itu bukan garis lurus,tapi eksponensial, kurva ke atas. Kita hanya perlu memproyeksikan ke masa depan untuk melihat bahwa ada titik di mana garis ini praktis vertikal: Sebuah momen dalam sejarah manusia disebut sebagai singularitas teknologi. Pemikir futuris Ray Kurzweil mendalilkan bahwa seiring berkembangnya teknologi ini, kita kemungkinan akan mengedit tubuh kita untuk semakin berintegrasi dengan komputer. Konsep ini harus akrab: Kita sudah berada dalam hubungan simbiosis dengan teknologi. Anda dapat mengirimkan pemikiran Anda dengan kecepatan luar biasa kepada penerima di sisi lain planet ini, menemukan lokasi tepat Anda menggunakan satelit, dan mengakses gudang pengetahuan manusia yang tercatat di dunia dengan perangkat yang Anda bawa setiap saat.

Kemunculan Artificial Intelligence (AI)

Dan semua ini tidak terpikirkan 20 tahun yang lalu. Dari ledakan kemampuan komputer yang diprediksi ini, pada akhirnya akan muncul Artificial Intelligence; kesadaran simulasi dalam silikon. Mengingat tingkat di mana AI akan dapat meningkatkan dirinya sendiri,ia akan dengan cepat menjadi mampu berpikir dengan presisi, kecepatan, dan kecerdasan yang saat ini tak terbayangkan oleh pikiran manusia. Jika Kurzweil benar, dan kita akhirnya mengintegrasikan diri kita dengan teknologi, kita bisa melakukan kontak pribadi dengan AI ini kapan pun kita mau. Ini akan mendorong umat manusia ke dalam periode kecerdasan super. Tapi, mungkin, seperti yang dikatakan beberapa orang, tidak ada komputer non-biologis yang bisa menjadi sadar. Atau bagaimana jika, seperti setiap plot fiksi ilmiah dystopian lainnya, tujuan AI ini berbeda dari tujuan kita? Dan apa arti ketergantungan kita yang meningkat pada komputer untuk masa depan kita? Umur panjang dan kecerdasan super semuanya baik dan bagus, tetapi hanya sejauh mereka membuat kita lebih bahagia, lebih puas, lebih banyak konten.

Kesejahteraan Umat Manusia

Mari kita lihat bagian terakhir, yang membahas masalah kesejahteraan. Bayangkan Anda akan segera menjadi orang tua. Dokter Anda memberi tahu Anda bahwa, jika Anda mau, Anda dapat memilih fitur tertentu dari biologi anak Anda. Anda dapat memilih seberapa rentan mereka secara genetik terhadap depresi , tingkat kecemasan, kecemburuan, kemarahan, dan bahkan ambang rasa sakit mereka. Apakah Anda akan memilih kemungkinan depresi kronis yang tinggi? Ambang batas rasa sakit yang sangat rendah? Bagaimana dengan serangan panik dan kecemasan? Mungkin tidak. Cabang utama Transhumanisme terakhir, yang dipelopori oleh filsuf David Pearce, bertujuan untuk menyelidiki dan menghapus penderitaan. Dia berpendapat bahwa pada akhirnya, semua keadaan sadar kita - perasaan, suasana hati, dan emosi kita - semuanya merupakan ekspresi kimia otak kita.

Pandangan Pearce Dan Seleksi Alam

Bagi Pearce, jelas bahwa seleksi alam tidak merancang kita untuk bahagia; itu dirancang kita untuk menjadi baik dalam bertahan hidup dan mewariskan gen. Spesies yang selalu cemas dan tidak puas akan memiliki motivasi yang lebih tinggi untuk waspada terhadap pemangsa, dan mengambil tindakan pencegahan untuk bertahan hidup. Tapi di dunia sekarang ini, emosi ini ganas. Biologi kita hampir tidak berubah dalam 200.000 tahun, yang berarti bahwa sementara budaya dan masyarakat bisa dibilang telah membuat kemajuan, kita masih tetap agresif, cemburu, dan cemas,pemburu-pengumpul yang tinggal di sabana. Inilah sebabnya mengapa Pearce berpendapat bahwa jika kita berharap untuk meningkatkan kesejahteraan spesies kita, kita harus mengedit gen kita. Meminimalkan penderitaan kita - dan penderitaan orang-orang yang kita sayangi - adalah bagian penting dari apa yang mendorong kita. Oleh karena itu, apa yang disebut "abolisionis" berpendapat bahwa kita mulai menggunakan teknologi modern untuk melakukan hal itu: meminimalkan dan akhirnya menghapus penderitaan, mengantarkan era yang disebut super well being.

Prototype Pearce

Saat ini, setiap anak adalah ibarat sebuah prototype dadu genetik. Pearce berpendapat bahwa paling tidak yang bisa kita lakukan adalah memasukkan dadu yang menguntungkan kita, untuk menciptakan manusia yang lebih bahagia, lebih sehat, dan berumur lebih panjang. Tetapi mungkinkah belas kasih, keingin tahuan, dan pengejaran pengetahuan kita menjadi sekunder dari hedonisme kita? Jika kita semua puas - mengapa mengunjungi bintang-bintang? Dan bukankah penderitaan terkadang merupakan hal yang baik? Ini adalah tiga bidang utama pemikiran Transhumanisme, dan kita baru mulai menggores permukaannya. Tiga super: superlongevity, superintelligence, dan superwellbeing, mungkin secara radikal mengubah sejarah manusia jika atau ketika mereka terwujud. Salah satu masalah utama yang dihadapi cita-cita Transhumanisme adalah bahwa mereka dilihat sebagai terlalu mengada-ada atau dianggap hanya fiksi ilmiah. Tapi ini adalah kesalahan besar. Saya sudah transhuman. Kita hidup lebih lama, lebih mengintegrasikan dengan teknologi, dan menekankan kualitas hidup.

Penutup

Para Peneliti sedang dalam proses mendesain ulang apa itu menjadi manusia, hanya efeknya yang masih sangat halus, dan sangat lambat,sehingga tidak terlihat banyak. Tetapi perubahan ini akan datang lebih cepat dan lebih cepat, dan adalah bijaksana untuk menjadi peserta yang aktif dan terinformasi dalam tahap perkembangan manusia selanjutnya.
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar