Table of Content

Apa Itu PSIKOLOGI UANG ?

Kesuksesan finansial bukanlah ilmu yang sulit. Ini adalah soft skill, di mana cara Anda berperilaku lebih penting daripada apa yang Anda ketahui
money growth
Pernahkah Anda mendengar cerita tentang Ronald Read, petugas kebersihan yang memiliki tabungan 8 juta dolar ketika dia meninggal pada tahun 2014? Ya, Anda mendengarnya dengan benar. Pesuruh. $8 juta. Dan dia juga tidak memenangkan lotre atau mewarisi uang. Dia baru saja menabung secara konsisten sepanjang hidupnya, sambil membiarkan keajaiban peracikan melakukan tugasnya. Moralnya adalah bahwa perilaku Anda dengan uang seringkali lebih penting daripada seberapa cerdas Anda. Meskipun Anda tidak memiliki ijazah dari Harvard, atau bekerja di Wall Street, Anda dapat menjadi kaya hanya dengan berperilaku baik. Seperti yang dikatakan Morgan Housel: “Kesuksesan finansial bukanlah ilmu yang sulit. Ini adalah soft skill, di mana cara Anda berperilaku lebih penting daripada apa yang Anda ketahui.” Habiskan sepuluh hingga lima belas menit berikutnya untuk membaca artikel ini, dan Anda mungkin unggul dalam soft skill berinvestasi! Ini adalah ringkasan top 5 takeaways dari The Psychology of Money, oleh Morgan Housel. Dan ini adalah Investor Swedia, yang memberikan tips dan alat terbaik untuk mencapai kebebasan finansial melalui investasi pasar saham. 

Takeaway Nomor 1 How Much?

Bayar harganya Katakanlah Anda menginginkan jam tangan baru yang bagus. Anda pergi ke toko untuk melihat penawaran. Anda benar-benar mengejar sesuatu yang akan mengesankan teman dan wanita cantik yang Anda kencani. Anda sekarang punya pilihan : membayar jam tangan, atau mencurinya dan lari karena Anda telah melakukan kardio, bukan? Dugaan saya adalah Anda akan memilih opsi nomor satu - apa pun kapasitas fisik Anda. Anda akan mengeluarkan kartu Anda dan menggesek benda itu; lakukan hal yang benar. Intinya adalah Anda tahu bahwa memiliki jam tangan baru ada harganya, ada biayanya. Dan itu sama saja dengan berinvestasi; itu datang dengan harga juga. Sepanjang video di saluran ini, ada beberapa takeaways berulang untuk pengembalian tinggi; salah satunya adalah portofolio yang agak terkonsentrasi dengan Peter Lynch mungkin merupakan pengecualian. Portofolio terkonsentrasi membawa serta karakteristik kinerja Anda; itu akan menjadi fluktuatif. Ini adalah harga, biaya, untuk mendapatkan pengembalian yang tinggi di pasar saham dalam jangka panjang. Jika Anda tidak memiliki keinginan untuk tetap berada di jalur saat kekayaan bersih Anda menurun, katakanlah, 20% selama satu minggu, karena dua kepemilikan utama Anda melaporkan pendapatan kuartalan di bawah perkiraan analis, jangan bertujuan untuk memaksimalkan keuntungan Anda. karena semakin tinggi pengembaliannya, semakin tinggi biaya ini biasanya. Katakanlah Anda sudah 10 tahun yang lalu dapat memvisualisasikan masa depan cerah Netflix. Anda menginvestasikan sebagian besar kekayaan bersih Anda di saham. Nah, Anda akan menjadi orang yang cukup kaya hari ini! Namun, mampukah Anda membayar harga untuk perjalanan ini? Netflix, selama periode ini, mengalami banyak penurunan besar. Apakah Anda akan duduk diam di perahu itu selama 2011 ketika Netflix kehilangan banyak pelanggan, dan harga saham turun 80% dari puncaknya selama bulan-bulan berikutnya? Pengembalian portofolio Anda akan terlihat buruk. Apa yang akan Anda katakan kepada pasangan dan anak-anak Anda? Bisakah Anda menghadapi mereka dengan perut tahu bahwa Anda mungkin telah membahayakan masa depan mereka? Apakah Anda masih berpikir bahwa menjadi hampir semua-dalam Netflix adalah ide yang bagus? Ini tentu saja merupakan contoh ekstrem, tetapi bahkan jika Anda memiliki sesuatu yang kurang ekstrem daripada pendekatan Netflix menyeluruh untuk berinvestasi, Anda harus membayar harga volatilitas. Katakanlah Anda membeli dana indeks S&P 500 pada tahun 1980. Anda masih harus menghadapi gabungan sekitar 13 tahun ketika portofolio investasi Anda turun 20% dari level tertingginya. Dan sekitar 8 bulan saat itu turun 50%. Itu sulit! Investasi pasar saham adalah hal yang hebat, yang memungkinkan penciptaan kekayaan seperti beberapa opsi lainnya. Tapi jangan coba-coba membodohi diri sendiri dan ini tidak gratis. Semua investor akan mengalami volatilitas; dan Anda harus melihatnya sebagai harga yang Anda bayar untuk masa depan yang lebih cerah. 

Takeaway Nomor 2 Never Enough 

Ini adalah fenomena yang sangat menarik bahwa Anda dapat memberi seseorang bonus $2 juta, dan mereka baik-baik saja sampai mereka mengetahui bahwa orang di sebelah mereka mendapat 2-juta-1, dan kemudian mereka muak tahun depan. Kapitalisme hebat dalam melakukan dua hal: menghasilkan kekayaan dan menghasilkan kecemburuan. Dorongan untuk melampaui tetangga, teman sebaya, dan teman, dapat membantu memberi energi pada kerja keras Anda dan berusaha untuk benar-benar "berhasil". Dan tentu saja, termotivasi untuk menjadi lebih produktif dan melakukan pekerjaan yang bermakna adalah hal yang baik, tetapi perbandingan sosial juga dapat membuat kita merasa tidak pernah cukup. Mari kita lihat beberapa statistik. Untuk menjadi bagian dari 1% penerima penghasilan tertinggi teratas di AS, Anda harus menghasilkan sekitar $500.000 setahun. Itulah penghasilan seorang dokter yang sangat terspesialisasi, sebut saja dia Bill, dan menurut hampir semua standar, Bill akan dianggap kaya. Dia mampu mengendarai mobil bagus, pergi berlibur panjang ke negara-negara eksotis, mungkin mempekerjakan seseorang untuk melakukan pekerjaan yang menurutnya membosankan, dll. Bill telah merasakan tentang dirinya sendiri dan apa yang telah dia capai secara finansial dalam hidupnya. Nah, itu sampai dia membeli rumah liburan di Hamptons dan menyadari bahwa dia memiliki Stan sebagai tetangganya. Stan termasuk dalam 1% teratas dari 1%. Dia adalah CEO dari perusahaan publik yang cukup besar, dan menghasilkan $ 10 juta yang mengejutkan per tahun.

Sekarang, Anda berharap setidaknya Stan akan puas dengan pencapaian keuangannya, tetapi tidak! Orang ini adalah teman masa kecil Michael Jordan, dan pemain bola basket hebat sepanjang masa ini adalah seseorang yang termasuk dalam 1% dari 1% dari 1%. Dan yah, dibandingkan dengan kekayaan Michael sekitar $2 miliar, gaji tahunan Stan sebesar $10 juta tiba-tiba tampak seperti kacang. Apakah itu berakhir di sini? Yah tidak, tidak. Karena Michael sesekali menghadiri pesta dengan selebriti di mana seorang pria bernama Jeff Bezos muncul. Bezos berada di 1% teratas dari 1% dari 1% dari 1% dan dia meningkatkan kekayaan bersihnya sekitar $75b pada tahun 2020, sekarang duduk di sekitar $200b. Selalu ada ikan yang lebih besar. Jenis kecemburuan yang muncul dari perbandingan semacam ini telah menyebabkan banyak orang melakukan hal-hal bodoh sepanjang sejarah. Beberapa telah meningkatkan portofolio mereka ke gigi untuk naik ke piramida yang lebih tinggi, hanya untuk kehilangan semuanya dan kemudian bunuh diri.

Beberapa telah bertindak berdasarkan informasi orang dalam dan kehilangan reputasi pribadi mereka dan kemudian kebebasan mereka ketika mereka masuk penjara. Banyak yang telah meninggalkan keluarga mereka dan kemudian pasangan mereka meninggalkan mereka atau selingkuh (atau keduanya) sebagai akibatnya. 

Takeaway Nomor 3 Crazy With Money

Gila ada di mata yang melihatnya Sepintas, sepertinya banyak orang melakukan hal-hal gila dengan uang mereka. Beberapa menghabiskannya dalam jumlah yang konyol untuk barang-barang konyol, dan yang lain menyembunyikannya di bawah kasur mereka. Tetapi yang perlu diingat adalah bahwa orang-orang datang dari latar belakang yang berbeda dengan masa kanak-kanak yang berbeda, orang tua yang berbeda, pengalaman hidup yang berbeda dan pendidikan yang berbeda. Semua ini menambah perspektif dan nilai yang berbeda. Apa yang tampak gila bagi Anda mungkin sangat masuk akal bagi saya. Morgan menggunakan contoh tiket lotre di buku: rumah tangga berpenghasilan terendah di AS menghabiskan lebih dari 400 dolar per tahun untuk lotere. Ini adalah 4 kali lebih banyak dari rata-rata dalam kelompok pendapatan tertinggi. Gabungkan ini dengan fakta bahwa lebih dari sepertiga orang Amerika tidak dapat menghasilkan 400 dolar untuk keadaan darurat. Apakah orang-orang ini menghabiskan buffer darurat mereka untuk tiket lotre? Sepertinya gila, bukan? Tapi lagi; kita tidak memiliki perspektif yang sama sebagai individu. Cobalah untuk melihatnya dari sudut pandang mereka; mereka hidup dari gaji ke gaji, dengan sedikit ruang untuk menghemat uang, mereka sering kekurangan pendidikan dan dengan demikian lintasan karir yang bagus mereka tidak mampu membeli liburan yang menyenangkan atau mobil baru, dan mereka tidak dapat menyekolahkan anak-anak mereka sampai perguruan tinggi tanpa segunung utang. Membeli tiket lotre adalah cara mereka membeli ke dalam mimpi yang banyak dari kita sudah hidup. Itulah sebabnya mereka membeli lebih banyak tiket lotre daripada kami. Tidak terlalu gila mungkin? Jadi, bagaimana ini membuat Anda menjadi investor yang lebih baik? Untuk satu hal, dengan mengakui bahwa kita berbeda, kita menjadi kurang tergoda untuk menyalin portofolio investasi atau strategi yang tidak sesuai dengan tujuan kita sendiri. Misalnya, profil risiko kita sendiri mungkin lebih tinggi daripada miliarder, karena fokus kita sendiri lebih pada "bagian menjadi kaya", dan bukan tentang "tetap kaya". Menyalin portofolio miliarder mungkin tidak optimal untuk tujuan Anda. Mengakui perbedaan juga dapat membantu kita untuk mengatakan tidak lebih mudah untuk investasi yang berada di luar lingkaran kompetensi kita sendiri. Ambil Gamestop misalnya. Karena saya bukan trader, saya sama sekali tidak berpartisipasi dalam drama ini. Ini bukan kartu saya untuk dimainkan. Memahami perspektif orang yang berbeda, atau setidaknya bahwa ada lensa yang berbeda untuk melihat dunia melalui, akan membantu Anda memahami masyarakat kita dengan lebih baik dan membawa Anda ke jalan yang menjadi milik Anda. 

Takeaway nomor 4: Intip-a-boo 

Apa kesamaan dari Depresi Hebat, Perang Dunia II, krisis keuangan, dan Covid-19? Itu semua adalah peristiwa yang membentuk masyarakat kita, mereka memiliki dampak besar pada pasar keuangan, dan hampir tidak mungkin untuk diramalkan. Nassim Taleb, yang merupakan salah satu penulis favorit saya, akan menyebut acara ini sebagai Black Swans. 

Definisi Black Swan adalah: 

  1. Ini adalah outlier. Tidak ada apa pun yang terjadi sebelumnya yang dapat secara meyakinkan menunjukkan kemungkinan terjadinya peristiwa tersebut. 
  2. Ini membawa dampak yang ekstrim. 
  3. Ini menjadi dapat dijelaskan setelah fakta. 
Sifat manusia membodohi kita hingga percaya bahwa kita seharusnya bisa tahu itu akan terjadi selama ini. Bayangkan itu adalah Black Monday 1987. Bagaimana reaksi Anda terhadap pasar yang kehilangan hampir seperempat dari nilainya dalam satu hari? Apakah Anda akan menjadi salah satu orang yang berteriak: “JUAL! MENJUAL!" atau apakah Anda mampu mengatasi badai, mungkin memasukkan chip tambahan yang Anda simpan di pinggir lapangan? Inilah fakta menarik: Jika Anda berinvestasi dalam indeks S&P 500 20 tahun yang lalu, tetapi Anda melewatkan 4 hari pasar saham dengan kinerja terbaik, Anda akan mendapatkan pengembalian 164%, bukan 291%. Itu perbedaan yang cukup besar. Moral dari takeaway ini adalah lebih berguna untuk mempersiapkan diri Anda, baik secara mental maupun finansial, untuk bencana yang tidak dapat Anda ramalkan daripada berharap bahwa Anda dapat bereaksi sebelum orang lain. Berhentilah mendengarkan proyeksi makro, hal-hal yang akan menyebabkan ketakutan besar di kalangan komunitas investasi di masa depan adalah hal-hal yang tidak mungkin diramalkan. 

Takeaway nomor 5: Rayuan pesimisme 

Jika saya harus memberi Anda banyak alasan mengapa pasar akan jatuh akhir tahun ini, dengan menyebutkan utang pemerintah AS yang sangat besar, bahwa cek stimulus dapat menyebabkan kembalinya inflasi, dan mungkin sesuatu tentang jenis baru Covid-19; Anda kemungkinan besar akan tertarik, dan mungkin berakhir dengan pandangan yang cukup negatif tentang di mana dalam siklus pasar kita saat ini. Jika saya memberi Anda contoh mengapa segala sesuatunya mungkin akan terus menjadi lebih baik, dengan menunjukkan bagaimana harapan hidup meningkat, bagaimana energi berkelanjutan semakin murah, atau bagaimana daya komputasi meledak, kemungkinan besar Anda hanya akan mengangkat bahu dan tidak berpikir dua kali. tentang itu. Kita semua tahu bahwa orang yang pesimis terdengar sangat cerdas, dan orang yang optimis terdengar naif jika dibandingkan; mengapa demikian? Daniel Kahneman, penulis Thinking Fast and Slow, mengatakan asimetri terhadap kehilangan dan mendengarkan orang pesimis adalah sifat evolusioner; “Bila langsung dibandingkan atau ditimbang satu sama lain, kerugian tampak lebih besar daripada keuntungan. Organisme yang menganggap ancaman lebih mendesak daripada peluang memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup dan bereproduksi.” Kita cenderung mendengarkan orang pesimis dengan lebih hati-hati,tidak hanya karena alasan evolusi, tetapi juga karena kemajuan terjadi jauh lebih lambat daripada kemunduran. 

Kemajuan jarang terjadi dalam semalam, tetapi kemunduran sering terjadi. Karena tragedi dan kemunduran terjadi selama periode waktu yang jauh lebih singkat , jauh lebih mudah untuk membuat cerita yang menarik dan meyakinkan di sekitarnya, dan karenanya mendapat lebih banyak perhatian. Untuk membuat cerita optimis tentang masa depan, kita harus melihat cakrawala waktu yang lebih panjang. Ini sering kali menjadi lebih kabur dan kurang dramatis. Mengetahui bahwa Anda mungkin akan lebih terpesona oleh seorang pesimis, dan kurang terpesona oleh seorang optimis, mungkin dapat membantu Anda menjadi kurang asimetris terhadapnya di masa depan. 

Dunia lebih baik dari yang Anda pikirkan, seperti yang akan dikatakan oleh Hans Rosling dari Swedia. Jadi. Anda tidak akan menjadi kaya di pasar saham tanpa membayar harga volatilitas
 Iri hati adalah yang terburuk dari tujuh dosa mematikan. 
Jangan pernah mempertaruhkan apa yang Anda miliki dan butuhkan untuk apa yang tidak Anda miliki dan tidak butuhkan. Perspektif yang berbeda menyebabkan tindakan yang berbeda menjadi masuk akal atau rasional. Daripada mencoba meramalkan bencana, persiapkan diri Anda secara mental dan finansial sehingga Anda dapat bertahan darinya; dan Berhati-hatilah saat menerima nasihat investasi. Pahami bahwa pesimisme lebih menarik bagi naluri bertahan hidup Anda daripada optimisme. 

Itu saja untuk hari ini, Semoga Bermanfaat. Rahayu

Sumber

Housel,Morgan.2020.The Psychology Of Money:Timeless Lessons on Wealth, Greed, and Happiness.UK:Harriman House
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar