Table of Content

Apa Itu PSIKOLOGI KLINIS ?

Psikologi Klinis Kontemporer mengikuti pendekatan eklektik, yang berarti tidak menganut teori tertentu.
thinker
Halo semuanya! Hari ini Fillamenta akan berbicara tentang Psikologi Klinis, definisi, dan sejarahnya. Mari kita mulai. Jadi sekarang Anda dapat melihat definisi resmi dari psikologi klinis. Anda dapat berhenti sejenak dan membacanya sendiri jika Anda mau, tetapi saya akan fokus pada gagasan bahwa Psikologi Klinis adalah ilmu sekaligus seni. Meskipun penting untuk menggunakan metode ilmiah untuk mengembangkan prosedur dan tes standar, penting juga untuk dicatat bahwa seorang Psikolog harus menentukan tes dan prosedur mana yang sesuai dengan pasien yang bersangkutan.

Definisi Dasar Psikologi Klinis

Orang dengan masalah yang sama mungkin tidak merespon dengan cara yang sama terhadap tes yang sama. Jadi ada banyak penilaian subjektif yang terjadi dari sudut pandang psikolog . Psikologi Klinis Kontemporer mengikuti pendekatan eklektik, yang berarti tidak menganut teori tertentu. Model yang lebih holistik, yang dikenal sebagai model biopsikososial, diikuti dalam Psikologi Klinis hari ini. Model Biopsikososial menyatakan bahwa penyakit jiwa dapat disebabkan oleh faktor biologis, faktor psikologis, bahkan faktor sosial;tetapi lebih sering daripada tidak itu adalah campuran dari ketiganya. Kehidupan seseorang saling berhubungan. Dengan demikian, hari yang buruk di tempat kerja dapat mempengaruhi neurokimia seseorang dan membuat mereka insomnia, yang kemudian dapat menyebabkan pengalaman stres. Ini tidak selalu terjadi. Sebagai contoh, mari kita lihat orang-orang Yunani. Filsuf Yunani percaya bahwa pikirandan tubuh saling berhubungan dan dengan demikian penyakit mental memiliki penyebab spiritual. Sudah biasa melihat orang-orang 'gila' bermeditasi dan menghabiskan waktu di kuil.

Kepercayaan Hipocrates

Hippocrates percaya bahwa ketidak seimbangan cairan tubuh, yang disebut humor, bertanggung jawab atas penyakit mental. Keempat cairan tersebut adalah Empedu Hitam, Empedu Kuning, Dahak, dan Darah. Kelebihan salah satu akan menyebabkan gangguan yang berbeda. Terlalu banyak empedu kuning akan membuat Anda mudah tersinggung dan menyebabkan Anda menjadi marah sementara kelebihan empedu hitam akan membuat Anda melankolis dan menyebabkan Anda sedih sepanjang waktu. Plato percaya bahwa penyakit mental disebabkan karena ketidaktahuan manusia akan dirinya sendiri dan masalah dalam logistik, bagian dari jiwayang menempati kepala seseorang. Aristoteles percaya bahwa keadaan emosional seperti kebahagiaan dan kemarahan menentukan penyakit mental.

Dia percaya bahwa berbicara secara logis kepada orang dengan masalah mental akan sangat membantu. Galen adalah orang yang percaya pada muntah yang diinduksi danbahkan pertumpahan darah. Dia percaya bahwa manusia memiliki jiwa utama yang terletak di dalam kepala dan sub-jiwa yang mungkin ada di hati Anda jika Anda seorang priadan di hati Anda jika Anda seorang wanita. Tetapi bagi Galen, jiwa adalah budak danbukan penguasa tubuh manusia. Padahal, penyakit mental, menurut Galen, disebabkan oleh keinginan jiwa. Abad Pertengahan melihat kebangkitan lengkappraktik supernatural yang melibatkan kepercayaan pada sihir dan ilmu sihir. Ada fanatisme agama di mana-manakarena ilmu kedokteran belum cukup berkembang untuk menjelaskan penyebab wabah, misalnya. Masih ada harapan karena orang-orang seperti Aquinas yang percaya bahwa jiwa tidak bisa sakit dan karenanya sumber penyakit mentalpasti fisik atau kesalahan harus terletak pada akal dan nafsu seseorang.

Kepercayaan Paracelsus

Paracelsus di sisi lain percaya bahwa susunan bintang dan planet mempengaruhi kesehatan mental seseorang. Bahkan di saat-saat seperti ini, orang-orang seperti Vivesdan Weyer berusaha memanusiakan perawatan orang sakit jiwa.Periode Renaissance melihat peningkatan ultra-rasionalisme di mana segala sesuatu yang tidak dapat dilihatditolak. Orang-orang sekarang fokus pada kehidupan mereka daripadamengkhawatirkan apa yang terjadi setelah kematian. Rene Descartes percaya pada dualisme Pikiran-Tubuhyang menyatakan bahwa pikiran dan tubuh adalah independen satu sama lain. Ada perkembangan dalam pengobatan fisik penyakit mental tetapi jauh dari ilmiah. Ini termasuk bentuk-bentuk penyiksaan dan pengabaian yang ekstrim. Bahkan, kata Inggris 'Bedlam' yangberarti kekacauan berasal dari kata 'Bethlehem' dari 'St Mary's of Bethlehem' yang dibuka di London.

Prediksi dan Hipotesis

'Perawatan' mereka termasuk pada kelaparan, dunking air dingin, sel restriktif, dan pertumpahan darah. Pada abad ke-19, Dualisme Cartesian mulai runtuh. Rush, yang menulis karya pertama tentang Psikiatri di Amerika, percaya bahwa pikiran juga dapat menyebabkan penyakit. Mesmer menyadari bahwa ada beberapa pasienyang mengalami kelumpuhan dan kebutaan, tetapi tidak memiliki patologi fisik yang menyertainya. Martin Charcot menggunakan Hipnosis untuk menyembuhkan Kelumpuhandan kebutaan ketika tidak ada penyebab yang jelas (fisik). Pinel mengembangkan teori Moral yang berbicaratentang memaksimalkan kesejahteraan pasien dan memutuskan bahwa mereka harus dirawat dengan baik. Idenya diikuti oleh Eli Todd yangmenggabungkannya di Hartford, Conneticut. Orang-orang seperti Emil Kraeplin sedang mempelajaridan menggambarkan Skizofrenia, meskipun ia menyebut serangan Skizofrenia sebagai DemensiaPrecoux. Krapelin percaya bahwa penyakit mentaldisebabkan oleh masalah di otak, dan mereka dapat memiliki alasan eksogen (eksternal) atau endogen (internal). Pada tahun 1892, American Psychological Association didirikan. Ada banyak psikolog aktif pada saat itu, seperti Galton yang tertarik dengan eksperimen laboratorium dan Cattell yang mempelajariperbedaan individu. Galton sebenarnya adalah kerabat CharlesDarwin. Sampai sekarang, Psikologi lebih bersifat akademis-sentris dan tidak diterapkan dalam arti apa pun.

Pendekatan Witmer

Ketika Lightner Witmer mencoba membuka Klinik Psikologis di University of Pennsylvania pada tahun 1896 setelah berhasil merawat seorang anak yang memiliki masalah dalam mengeja; membaca; dan memori, dia tidak didukung oleh rekan-rekannya karena mereka ingin mempelajari otak dan pikiran daripada benar-benar membantu seseorang dengan pengetahuan mereka. Tak lama, pada tahun 1904, University of Pennsylvania mulai mengajar Psikologi Klinis, berkat Witmer. Pada tahun 1885, Alfred Binet mendirikan Lab Psikologi pertama di Prancis. Pada tahun 1904, dia dan Simon didekati olehkomisi Prancis untuk mengembangkan tes yang akan menunjukkan anak-anak dengan kebutuhan intelektual khusus. Mereka mengembangkan tes Binet-Simon pada tahun 1908,dan dibawa ke AS oleh Goddard. Terman, yang adalah seorang psikolog di Stanford,merevisi tes dan menamakannya Tes Stanford-Binet . Tes ini menjadi cara yang sangat populeruntuk membantu anak-anak dalam pendidikan mereka di seluruh negeri. Clifford Beers adalah mantan pasien kesehatan mentalyang menulis buku berjudul 'Pikiran yang menemukan dirinya sendiri' pada tahun 1908, mengeluhtentang teknik mengerikan yang digunakan oleh rumah sakit jiwa. Dia mendapat dukungan dari Adolf Meyer dan William James saat mengadvokasi perlakuan tidak manusiawi dan kemudian meletakkandasar Komite Nasional untuk Kebersihan Mental, yang kemudian menjadi Asosiasi Nasional untuk Kesehatan Mental. Gerakan ini membujuk William Healy untukmembuka Juvenile Psychopathic Institute pada tahun 1909 dan mendirikan pusat bimbingan anak diseluruh negeri yang akan memilih anak-anak dengan perilaku nakal dan mencoba untuk campur tangan sesegera mungkin sehingga kondisinya dapat dibalik.

Pendekatan Holistik Sampai Freud

Dia berbeda dalam pendekatannya dari Witmer,karena Witmer berfokus pada kemampuan intelektual anak-anak sedangkan Witmer berfokus pada perilaku. Akhirnya, siapa yang tidak tahu tentang Freud? Dia memiliki pendekatan holistik dan seperti Yunani terhadap Psikologi tetapi dia tidak terlalu terkenal di AS sampai tahun 1909, ketika dia diundang oleh Stanley Hall yang merupakan presiden pertama APA untuk menandai Hari Jadi ke-20 Universitas Clark. Perayaan itu termasuk orang-orang seperti Jung,Titchener, dan William James! Orang-orang berinteraksi dengan Freud untuk pertamakalinya di AS dan ceramahnya mencekam mereka. Teori psikoanalitiknya kemudian digunakan dipusat bimbingan anak di seluruh negeri. Semua ini meletakkan dasar dari apa yang sekarang kita sebut 'Psikologi Klinis'. 

Itu saja untuk yang satu ini. Saya harap Anda menikmati artikel ini. Jangan lupa bagikan, Subscribe, dan tulis komen di bawah ya. Sampai jumpa. Rahayu...

Sumber

McWilliam, Nancy.2020.Psychoanalytic Diagnosis, Second Edition: Understanding Personality Structure in the Clinical Process.New York: The Guilford Press
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar