Table of Content

Apa Itu Krisis Eksistensial dalam Filsafat Eksistensial?

Filsafat eksistensial suatu gerakan pemikiran yang terbentuk selama abad kesembilan belas yang dipelopori oleh orang-orang seperti soren kierkegaard,
eksistensialisme
Sebelum kita menuju krisis eksistensial mari kita berjalan-jalan sebentar dengan otak kita. Manusia masing-masing lahir ke dunia ini tanpa memilih orang tua kita, ke lokasi waktu dan ruang tertentu kita, dengan kondisi tertentu dari tubuh kita saat kita membuka mata kita mengintip ke dunia yang bergerak dan ke arah kita kita ada di sini dan di saat-saat yang akan datang dari masa kanak-kanak kita tanpa mengatakan apa-apa, segera kita akan melewati masa kanak-kanak dan menjadi sadar dalam kesadaran diri dan dunia material di sekitar kita dan segera memparafrasekan filsuf eksistensialis jean paul sartre. Kita akan mulai menghadapi masalah dalam memilih apa yang kita lakukan dengan apa yang telah dilakukan pada kita, untuk memutuskan apa yang kita buat dari segala sesuatu apa artinya semua itu dan apa yang kita lakukan dengannya Jean paul sartre adalah salah satu pemikir yang paling dikenal luas.

Filsafat eksistensial

Filsafat eksistensial suatu gerakan pemikiran yang terbentuk selama abad kesembilan belas yang dipelopori oleh orang-orang seperti soren kierkegaard, friedrich nietzsche, dan fyodor dostoyevski dan selanjutnya dipopulerkan oleh orang-orang termasuk albert camusmartin heiddegger dan tentu saja sartre. Sartre in Sartre adalah kuliah eksistensial. humanismenya terkenal meringkas prinsip eksistensial primer dengan garis "eksistensi mendahului esensi"  esensi di sini, yang berarti kualitas sesuatu yang menciptakan tujuannya. Misalnya sartre mereferensi bagaimana pisau kertas dirancang dengan tujuan tertentu dalam pikiran sebelum dibuat dan hanya sekali diberikan tujuan yang telah ditentukan dan dirancang sesuai itu diproduksi menjadi ada di mana kasus Esensi mendahului keberadaan. dengan pengecualian manusia melakukan ini dengan hampir semua yang dibuatnya. 

Letak Awal Masalah Eksistensial Menurut Sartre

Sebagai makhluk rasional yang kita ciptakan dari alasan bahkan jika alasannya adalah untuk membuat titik itu, kita dapat menciptakan sesuatu tanpa alasan kita dan hampir menemukan diri kita dalam paradoks penciptaan karena alasan tidak memiliki apa pun yang tetap menjadi alasan kita ada dengan keinginan bawaan untuk alasan. Apa yang kita lakukan, siapa kita, mengapa kita dan seterusnya, dan di sinilah letak awal masalah eksistensial kita menurut sartre dan banyak lainnya tidak ada makna atau alasan yang telah ditentukan untuk kehidupan manusia. Tidak ada figur otoritas yang merancang kita atau hidup kita dan ada- tidak ada esensi keberadaan kita sebelum keberadaan kita melainkan kehidupan ada untuk dirinya sendiri dan di luar dirinya sendiri. Secara tragis tidak ada artinya ketika akal sehat dan logika kita menghadapi realisasi potensial ini terhadap sifat kehidupan termasuk bagian terpenting dari kehidupan kita sendiri. Hmmmm.... tampaknya ada sebagian individu tidak setuju dengan urutan alasan yang sama. Kita sering dapat menemukan diri kita dalam semacam krisis eksistensial namun sartre dan eksistensialis tidak melihat ini sebagai jalan menuju putus asa, melainkan pembenaran untuk hidup. Jika kita tidak dibuat dengan tujuan tertentu sebelum menjadi kita, maka menciptakan tujuan kita melalui keberadaan kita, dengan kata lain hanya melalui pilihan yang kita buat dan tindakan yang kita ambil dalam hidup dapat menciptakan siapa kita dan apa arti hidup "manusia" kata sartre "tidak lain adalah apa yang dia maksudkan, dia ada hanya sejauh dia menyadari dirinya sendiri, oleh karena itu dia tidak lain adalah jumlah tindakannya tidak lain adalah apa hidupnya." 

Kecemasan Sebagai Salah Satu Warisan

Produk sampingan dari ini adalah kehidupan yang mewarisi ketidak bermaknaan yang kemudian  tidak mewarisi kebebasan kebebasan untuk memilih siapa kita, bagaimana kita hidup dan apa yang penting bagi kita. Di sini kita mengalami putaran. Berikutnya adalah dari masalah eksistensial kita, kecemasan atau penderitaan pilihan dengan dasarnya dalam jumlah potensi tak terbatas. Pilihan dalam kombinasi pilihan untuk bagaimana hidup dan berpikir dan menjadi kecemasan memilih dengan benar bisa menjadi agak berat ironisnya meskipun pilihan yang kita buat di sini. Sebagai reaksi terhadap kecemasan pilihan, mungkin merupakan pilihan yang paling penting dari semua brengsek lutut yang lebih mudah respons terhadap kecemasan akan pilihan hanyalah tidak memilih untuk tanpa berpikir menyimpulkan pola umum dan ide-ide kehidupan yang populer Mengikuti keyakinan dan tujuan standar yang ditetapkan untuk mendorong dan mengalihkan hampir semua tanggung jawab pilihan kepada orang lain dan keadaan hidup kita bagaimanapun sartre merujuk pada ini sebagai itikad buruk bentuk membohongi diri sendiri dan menyangkal kebebasan dasar kita upaya jangka pendek untuk meredam kecemasan menjadi yang pada gilirannya menyebabkan hilangnya potensi diri kita yang sebenarnya dan rasa dunia yang sebenarnya bahkan memilih untuk tidak memilih masih merupakan pilihan tidak ada yang lepas dari persyaratan pilihan pilihan hanya dapat diminimalkan untuk memilih atau tidak memilih dan ini mungkin pilihan eksistensial mendasar untuk memilih atau tidak memilih.

Memanfaatkan Penderitaan Kebebasan 

Karena dalam pilihan ini seseorang memanfaatkan penderitaan kebebasan manusia atau melepaskannya, entah itu membangun kehidupan yang penuh niat atau menjalani kehidupan yang berpuas diri. Kita masing-masing memiliki kedipan kecil waktu kita di sini, tidak ada orang lain yang akan tahu banyak jika ada tentang apa itu. Suka menjadi diri kita sendiri dan sebagian besar tidak ada yang akan benar-benar peduli hidup kita. Pada akhirnya adalah hidup kita dan selama kita tidak merugikan orang lain dalam prosesnya, kita harus menciptakan kehidupan dengan makna kita sendiri. Menentukan objek penting kita sendiri berkomitmen untuk mengejar mereka dan menuai signifikansi dalam keajaiban hidup sepanjang jalan. Kalau Boleh jujur kami (sartrean) memberikan mereka informasi yang cukup untuk benar membuat pilihan apapun. Termasuk seberapa banyak kita mungkin setuju dengan sartre atau orang lain sepanjang hidup kita, kita dihadapkan dengan keputusan serius tentang apa yang kita yakini, siapa kita dan apa yang kita lakukan, kebanyakan tidak ada yang terbukti dengan sendirinya. 

Arti Sebuah "Kejujuran"

Jika kita melihat mengapa kita selalu menemukan alasan menyesali setiap keputusan yang kita buat pindah atau tinggal, setuju atau tidak setuju mengambil pekerjaan atau berhenti, menikah atau bercerai, menjalani satu jalan atau yang lain dalam semua kasus apapun pilihannya mungkin kita hanya akan pernah tahu hasil dari yang kita ambil dan tidak ada yang kita ambil pada akhirnya akan menyelesaikan ketidak pastian hidup. Namun mungkin ini bukan tentang mendapatkan jalan hidup yang potensial dengan benar dan lebih banyak tentang mencoba melakukannya dengan upaya kejujuran dan kebajikan diri untuk menjalani kehidupan yang dapat dilihat kembali dengan pengetahuan bahwa beberapa keputusan kami (sartrean) mungkin salah dalam efeknya tetapi benar dalam niat mereka untuk tidak menjual diri kita sendiri. Tentu saja sangat sulit dan rumit untuk bergulat dengan kehidupan untuk mempertimbangkan konsep abstrak keberadaan dan memperoleh dan menjadi, bagaimanapun, kewalahan dan tantangan yang ditemukan di dunia ini dan dunia yang penuh ketidakpastian. Absurditas dan tanggung jawab, mungkin adalah harga yang tak terhindarkan dari hadiah besar yang kita semua diberikan saat lahir, tetapi hanya itu hadiah yang terselip, untuk merasakan penderitaan pilihan dan potensi untuk menanggung beban diri sendiri. 

Penutup

Semua adalah tentang pengingat indah tentang kehidupan yang mengalir melalui pembuluh darah kita dan mungkin satu-satunya tugas kita adalah menyadari hal ini dan membuat hadiah itu sepadan dengan harganya setuju dengan sartre atau tidak, pada akhirnya ide-idenya adalah pengingat untuk melakukan hal itu, untuk mengambil risiko yang mudah dan tempat bersama bagi yang unik dan hebat untuk bekerja menuju potensi penuh kita dalam menghadapi segala rintangan termasuk diri kita sendiri. Bertanggung jawab atas hidup kita dan apa yang kita lakukan pada akhirnya tidak peduli apa yang kita lakukan atau katakan atau yakini akan selalu ada banyak orang yang tidak setuju atau menilai atau menjadi kesal dengan keputusan kita, tetapi penting bagi kita untuk memastikan bahwa di antara mereka orang itu sendiri bukanlah salah satunya.

Sumber Bacaan

  1. Bakewell,Sarah.2017.At the Existentialist Café: Freedom, Being, and Apricot Cocktails.New York:Random House
  2. Sartre,Jean Paul.2007.Existentialism Is a Humanism.UK:Yale University Press
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar