Table of Content

Apa Itu Gangguan Kepribadian ?

bagian dari memiliki kepribadian adalah bagaimana kita mengalami dunia, pengalaman batin kita tentang dunia, pengalaman emosional kita, dan juga bagai
kepribadian
Setiap orang memiliki kepribadian. Bagian dari memiliki kepribadian adalah bagaimana kita hidup di dunia, pengalaman batin kita tentang dunia, pengalaman emosional kita, dan juga bagaimana kita berperilaku secara lahiriah. Jadi, apa yang terjadi ketika kita mengatakan ketika seseorang memiliki gangguan kepribadian? Apa yang saya katakan adalah bahwa ada penyimpangan yang nyata dari apa yang kita harapkan dan bagaimana kita mengharapkan mereka berperilaku, atau bagaimana mereka selama hidup dunia. Hal itu benar-benar menyebabkan banyak kesusahan dan penurunan fungsi diri mereka. Sekarang, apabila kita mengatakan ketika seseorang memiliki gangguan kepribadian sebenarnya adalah hal yang kontroversial, dan sebenarnya, seluruh kategori ini telah kontroversial dalam banyak hal. Tetapi ada banyak detail, dan penelitian belum sepenuhnya memvalidasi beberapa hal yang saya katakan dan lebih jauh lagi apa yang perlu dilakukan. Jadi harap diingat. Salah satu hal yang kita ketahui dalam kategorisasi saat ini, ada sepuluh gangguan kepribadian, dan mereka dipisahkan menjadi tiga kelompok besar, seperti yang kita lihat dalam tiga lingkaran.

Cluster Kepribadian Manusia

Kami memiliki Cluster A,Cluster B, dan Cluster C. Sebagai gambaran umum, gangguan kepribadian di Cluster A sering didefinisikan dengan istilah aneh atau eksentrik. Mereka yang berada di cluster B sering dicap sebagai orang yang dramatis, emosional, atau tidak menentu. Dan akhirnya, di Cluster C, gangguan kepribadian ini sering digambarkan sebagai ciri kecemasan dan ketakutan. Salah satu hal yang mungkin Anda perhatikan adalah bahwa ada tingkat tumpang tindih yang wajar di antara kelompok-kelompok ini. Dan mungkin saja, meskipun ada sepuluh jenis gangguan kepribadian yang berbeda, seorang individu mungkin memiliki satu atau lebih jenis.

Cluster A

Jadi mari kita mulai dengan ClustervA. Dalam kategori A ini, memiliki tiga gangguan kepribadian yang berbeda:
  1. Gangguan kepribadian paranoid. Fitur utama yang benar-benar menyebabkan penurunan di sini adalah ketidak percayaan dan kecurigaan yang sangat mendalam terhadap orang lain. Dan itu akan sesuai dengan namanya, kan? Paranoid.
  2. Gangguan kepribadian skizoid. Seseorang yang skizoid seringkali sangat emosional, terlepas dalam hubungan mereka dan menunjukkan sedikit emosi
  3. Gangguan kepribadian skizotipal. Orang dengan gangguan kepribadian skizotipal tidak hanya cenderung menghindari hubungan dekat, tetapi mereka juga memiliki pemikiran aneh atau magis yang membedakan mereka dari gangguan kepribadian Cluster A lainnya.
Ada banyak sekali kriteria dan deskripsi tambahan, tetapi ini hanya gambaran umum. Jadi, seperti yang bisa kita lihat, orang-orang ini agak aneh dan agak terpisah dari orang-orang di sekitar mereka, dan mereka mungkin memiliki keyakinan atau tingkat ketidak percayaan atau kecurigaan yang tidak biasa. Mari kita beralih ke Cluster B.

Cluster B

Cluster B Ini adalah cluster yang memiliki empat gangguan kepribadian, termasuk anti-sosial, borderline, histrionic, dan narcissistic. Cluster B sering mengandung sifat dramatis, emosional, atau tidak menentu. Mari kita telaah keempat gangguan kepribadian tersebut.
  1. Ketika kita berpikir tentang orang-orang dengan gangguan kepribadian anti-sosial, mereka cenderung kurang memperhatikan orang lain atau tidak sama sekali. Mereka sering terlibat dalam sistem hukum, mereka mungkin melakukan kejahatan, dan mereka sering tidak menunjukkan penyesalan. Mereka sangat tidak memperhatikan orang lain. Dan itu akan sesuai dengan namanya, bukan? Anti-sosial, mereka bukan orang sosial. Mereka kebalikan dari sosial. 
  2. Kedua, ada yang namanya batas (borderline). Orang-orang diperbatasan selalu berada di ambang yang memiliki semacam masalah emosional atau hubungan. Mereka memiliki hubungan yang sangat tidak stabil. Emosi mereka sebenarnya bisa sangat tidak stabil juga, dan mereka bisa memiliki citra diri yang sangat bervariasi. Mereka bisa sangat impulsif, dan ini bisa menempatkan mereka dalam banyak bahaya. 
  3. Selanjutnya histrionic. Orang dengan gangguan kepribadian histrionik sangat suka dalam mencari perhatian. Mereka mungkin (misalnya) mengenakan pakaian yang sangat cerah, mereka mungkin mengenakan hal-hal yang sangat provokatif, dan mereka dapat menunjukkan banyak emosi mereka secara lahiriah. 
  4. Akhirnya, dalam kategori ini yaitu narsis (narcissistic). Orang dengan gangguan kepribadian narsistik memiliki ego yang besar. Mereka mungkin berpikir bahwa merekalah yang terbaik.  Mereka sangat membutuhkan kekaguman dan pujian, dan mereka tidak menganggap enteng/ sepele ketika anda mencoba untuk mengkritik mereka. Salah satu cara lain untuk menggambarkan mereka adalah menjadi sangat muluk/ konyol. Mereka berpikir sangat, sangat tinggi tentang diri mereka sendiri, jauh lebih tinggi daripada yang Anda pikirkan tentang mereka. 

Cluster C

Dan akhirnya, mari kita beralih ke cluster terakhir kita, yaitu Cluster C yang cemas dan takut. Di cluster ini  memiliki tiga gangguan kepribadian yang berbeda yaitu penghindar, ketergantungan, dan gangguan kepribadian obsesif-kompulsif. Saya akan menekankan bahwa ini adalah gangguan kepribadian sebagai lawan dari gangguan obsesif-kompulsif. Jangan mencampurnya, dan saya akan memberi tahu Anda alasannya sebentar lagi. Mari kita mulai memahami tiga gangguan kepribadian dalam cluster ini. 
  1. Penghindar. Masalah utama dengan orang-orang yang menghindar adalah bahwa mereka sangat terhambat, mereka merasa tidak mampu, dan umumnya mereka mencoba untuk menghindari menempatkan diri mereka dalam situasi di mana mereka dapat dikritik.
  2. Ketergantungan. Orang yang ketergantungan, seperti namanya, sangat tergantung. Mereka bisa sangat patuh,mereka bisa sangat lekat. Mereka mungkin benar-benar membutuhkan bantuan orang lain sepanjang waktu. 
  3. Obsesif-kompulsif. Sekarang, saya ingin meluangkan waktu sejenak untuk gangguan kepribadian obsesif-kompulsif karena orang-orang ini sangat fokus pada kehidupan mereka yang teratur,segala sesuatunya menjadi sempurna, dan agar mereka dapat mengendalikan segala sesuatu yang terjadi. Dan alasan mengapaini sebenarnya berbeda dari gangguan obsesif-kompulsif, yang merupakan kondisi lain, adalah bahwa dengan gangguan kepribadian obsesif-kompulsif , fokusnya adalah pada keteraturan dan kesempurnaan dan mereka berada dalam kendali. Mereka tidak perlu memeriksa kunci dan jendela, atau berulang kali mencuci tangan, sangat khawatir tentang kuman atau serangga, atau hal-hal seperti itu, yang akan dialami oleh beberapa orang dengan gangguan obsesif-kompulsif. Jadi orang-orang ini, fokus. sebenarnya di sini untuk gangguan kepribadian obsesif-kompulsif ini adalah fokus pada kontrol, keteraturan, dan kesempurnaan. Dan mereka melakukannya sedemikian rupa sehingga benar-benar mengganggu orang lain dan dapat menunda pekerjaan, seperti di tempat kerja dan di sekolah karena mereka terlalu fokus pada masalah yang mereka hadapi secara pribadi. 

Penutup

Jadi ikhtisar dari sepuluh gangguan kepribadian yang berbeda ini, atas tiga kelompok A, B, C yang berbeda ini, dan Anda dapat membahas lebih detail, dan ada banyak kontroversi mengenai hal ini karena tidak semua penelitian telah sepenuhnya memvalidasi konsep ini. , tetapi ini adalah konsep luas yang perlu Anda ketahui..
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar