Table of Content

Apa Itu Eksistensialisme Menurut Pemikiran Jean Paul Sartre?

Jean Paul Sartre membuat pemikiran dan filsafat menjadi glamor. Dia lahir di Paris pada tahun 1905. Ayahnya,seorang kapten angkatan laut, meninggal ke
filsuf sartre
Halo sobat baca di manapun anda berada. Topik kali ini adalah Apa Itu Eksistensialisme Menurut Pemikiran Jean Paul Sartre. Banyak karyanya yang menjadi fenomenal, selain itu pemikiran-pemikirannya terkadang menjadi sebuah pertimbangan untuk diejawantahkan. Daripada ngelantur terlalu jauh mari kita mulai kenalannya.

Kelahiran Jean Paul Sartre

Jean Paul Sartre membuat pemikiran dan filsafat menjadi glamor. Dia lahir di Paris pada tahun 1905. Ayahnya,seorang kapten angkatan laut, meninggal ketika dia masih bayi dan dia tumbuh sangat dekat dengan ibunya sampai dia menikah lagi, yang sangat disesalinya, ketika dia berusia dua belas tahun. Sartre menghabiskan sebagian besar hidupnya di Paris, di mana ia sering pergi ke kafe di Left Bank. Dia memiliki strabismus, mata yang mengembara, dan mengenakan kacamata berat yang khas. Dia sangat pendek (lima kaki tiga inci) dan sering menggambarkan dirinya jelek. Pada tahun 60-an Sartre adalah nama rumah tangga di Eropa dan Amerika Serikat, dan begitu juga filosofi pilihannya, Eksistensialisme.

Wawasan Utama Dari Eksistensialisme

Sartre terkenal terutama karena bukunya Being and Nothingness (1943), yang meningkatkan reputasinya bukan karena orang dapat memahami ide-idenya tetapi karena mereka tidak dapat memahaminya dengan baik. Eksistensialisme dibangun di sekitar sejumlah wawasan utama: 

Satu: Hal-hal Lebih Aneh Daripada Yang Kita Pikirkan 

Sartre sangat memperhatikan saat-saat ketika dunia mengungkapkan dirinya sebagai jauh lebih asing dan lebih luar biasa daripada yang biasanya kita akui; saat-saat ketika logika yang kita anggap sehari-hari menjadi tidak tersedia, menunjukkan hal-hal yang sangat bergantung dan bahkan tidak masuk akal dan menakutkan. Novel pertama Sartre "Mual" diterbitkan pada tahun 1938 penuh dengan kebangkitan momen-momen seperti itu. Pada satu titik, sang pahlawan, Roquentin,seorang penulis berusia 30 tahun yang tinggal di kota tepi pantai fiksi Prancis, sedang naik trem. Dia meletakkan tangannya di kursi, tetapi kemudian menariknya kembali dengan cepat. Alih-alih menjadi bagian desain yang paling mendasar dan jelas, hampir tidak perlu diperhatikan sesaat, kursi itu segera membuatnya sangat aneh; kata 'kursi' terlepas dari tambatannya, objek yang dirujuknya bersinar dalam semua keanehan primordialnya, seolah-olah dia belum pernah melihatnya sebelumnya. Roquentin harus memaksa dirinya untuk mengingat bahwa benda di sampingnya ini adalah sesuatu untuk diduduki orang. Untuk momen yang menakutkan, Roquentin telah mengintip ke dalam apa yang disebut Sartre sebagai 'absurditas dunia'. Momen seperti itu masuk ke jantung filosofi Sartre. Menjadi Sartrean adalah menyadari keberadaan sebagaimana adanya ketika telah dilucuti dari prasangka dan asumsi yang menstabilkan yang dipinjamkan kepada kita oleh rutinitas kita sehari-hari. Kita dapat mencoba perspektif Sartrean pada banyak aspek kehidupan kita sendiri. Pikirkan apa yang Anda ketahui sebagai 'makan malam bersama pasangan Anda'. Di bawah deskripsi seperti itu, semuanya tampak cukup logis, tetapi seorang Sartrean akan menghilangkan normalitas permukaan untuk menunjukkan keanehan radikal yang bersembunyi di bawahnya. Makan malam benar-benar berarti bahwa:ketika bagian Anda dari planet ini telah berputar menjauh dari energi ledakan hidrogen dan helium yang jauh, Anda menggeser lutut Anda di bawah potongan-potongan pohon yang dipotong dan memasukkan bagian-bagian hewan dan tumbuhan yang mati kedalam mulut Anda dan mengunyahnya, sementara di sebelah Anda, mamalia lain yang alat kelaminnya terkadang Anda sentuh melakukan hal yang sama. 

Dua: Kita Bebas 

Momen-momen aneh seperti itu tentu membingungkan dan agak menakutkan, tetapi Sartre ingin menarik perhatian kita kepada mereka karena satu alasan utama:karena dimensinya yang membebaskan.Hidup jauh lebih aneh daripada yang kita pikirkan, tetapi sebagai konsekuensinya juga jauh lebih kaya akan kemungkinan. Hal-hal tidak harus seperti apa adanya. Dalam rangka mewujudkan kebebasan kita sepenuhnya, kita akan menghadapi apa yang disebut Sartre sebagai 'angoisse' atau 'kesedihan' eksistensi.Semuanya (mengerikan) mungkin karena tidak ada yang telah ditentukan sebelumnya, perasaan atau tujuan yang diberikan Tuhan. Manusia hanya mengada-ada saat mereka berjalan,dan bebas untuk menyingkirkan belenggu kapan saja. 

Tiga: Kita Seharusnya Tidak Hidup Dalam 'Itikad Buruk' 

Sartre memberi istilah pada fenomena hidup tanpa mengambil kebebasan dengan benar. Dia menyebutnya IMAN BURUK. "Kami berada dalam itikad buruk setiap kali kami mengatakan pada diri sendiri bahwa segala sesuatunya harus dengan cara tertentu dan menutup mata terhadap pilihan lain". Ini adalah itikad buruk untuk bersikeras bahwa kita harus melakukan jenis pekerjaan tertentu atau tinggal dengan orang tertentu atau membuat rumah kita di tempat tertentu. Deskripsi paling terkenal dari 'itikad buruk' datang dalam Being and Nothingness, ketika Sartre memperhatikan seorang pelayan yang menganggapnya terlalu setia pada perannya, seolah-olah dia adalah pelayan pertama dan terutama daripada manusia bebas. Gerakannya cepat dan maju, sedikit terlalu tepat, sedikit terlalu cepat. Dia datang ke arah pengunjung dengan langkah yang agak terlalu cepat. Dia membungkuk sedikit terlalu bersemangat: suaranya, matanya menunjukkan minat yang sedikit terlalu memperhatikan pesanan pelanggan ' Pria (dia mungkin meniru seseorang di Caf de Flore Saint-Germain) telah meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia pada dasarnya adalah seorang pelayan, bukan makhluk bebas yang bisa menjadi pianis jazz atau nelayan dikapal pukat Laut Utara. 

Empat: Kita Bebas Membongkar Kapitalisme.

Satu faktor yang paling membuat orang enggan untuk merasakan diri mereka bebas adalah uang. Sebagian besar dari kita akan menutup berbagai kemungkinan pilihan (pindah ke luar negeri, mencoba karir baru ,meninggalkan pasangan) dengan mengatakan, 'itu jika saya tidak perlu khawatir tentang uang.' Kepasifan dalam menghadapi uang ini membuat marah Sartre di tingkat politik. Dia menganggap kapitalisme sebagai mesin raksasa yang dirancang untuk menciptakan rasa kebutuhan yang sebenarnya tidak ada dalam kenyataan : kapitalisme membuat kita mengatakan pada diri sendiri bahwa kita harus bekerja selama beberapa jam, membeli produk atau layanan tertentu, dan seterusnya. Tetapi dalam hal ini, hanya ada penolakan terhadap kebebasan dan penolakan untuk menganggap serius kemungkinan hidup dengan cara lain sebagaimana seharusnya.

Pandangan Sartre Terhadap Marxisme

Karena pandangan-pandangan inilah Sartre memiliki minat seumur hidup terhadap Marxisme. Marxisme tampaknya dalam teori memungkinkan orang untuk mengeksplorasi kebebasan mereka, dengan mengurangi peran yang dimainkan dalam hidup mereka dengan pertimbangan material. Sartre mengambil bagian dalam banyak protes di jalan-jalan Paris pada tahun 60-an. Ditangkap lagi pada tahun 1968, Presiden Charles de Gaulle meminta dia diampuni, dengan mengatakan, "Anda tidak menangkap Voltaire." Sartre juga mengunjungi Fidel Castro dan Che Guevaradan sangat mengagumi mereka berdua. Sebagai hasil dari koneksi ini dan politik radikalnya, FBI menyimpan file besar tentang Sartre mencoba menyimpulkan apa arti filosofi mencurigakannya. Sartre menginspirasi dalam desakannya bahwasegala sesuatu tidak harus seperti apa adanya. Dia sangat hidup untuk potensi kita yang belum terpenuhi,sebagai individu dan sebagai spesies. Dia mendesak kita untuk menerima fluiditas keberadaan dan untuk menciptakan institusi, kebiasaan, pandangan,dan ide baru. Pengakuan bahwa hidup tidak memiliki logika yang telah ditentukan sebelumnya dan secara inheren tidak bermakna dapat menjadi sumber kelegaan yang luar biasa ketika kita merasa tertindas oleh beban tradisi dan status quo..

Sumber Bacaan

Sartre,Jean Paul.2007.Existentialism Is a Humanism.UK:Yale University Press
Saya adalah seorang Penulis, Musik Terapis, Music Arranger dan Pemain Violin. Mengajar Kursus violin secara daring atau online dan meng-aransemen beberapa orkestra, bigband dan band. Bersama tim saya…

Posting Komentar